Jumaat, 26 Disember 2008

Bekam Lintah...



well, entry kali nie aku nak citer pasal pengalaman aku melakukan Bekam Lintah! frankly, aku mmg tak penah berdepan dengan lintah (bukan lintah darat a.k.a Ah Long iye..) atau kene gigit ngan lintah (ala2 budak bandar giteww...). so, aku mmg tak tau sgt pasal lintah nie, selain lintah nie suka isap darah org jer (mmg adik beradik lintah darat!)
Ramai org yg geli ngan lintah nie. mungkin sbb bentuk fizikal dia yg mcm cacing. selalu dgr org kata, lintah gigit tak rasa sakit. ada jugak org kata lintah nie bagus untuk isap darah kotor. dan sekarang nie pun dok riuh org bela lintah utk buat ubat. tapi tak penah ler pulak aku nampak ubat lintah kat kedai2 jamu atau kat farmasi. takat minyak lintah utk urut btg tu kat chow kit berlambak ler org jual!
actually, aku nie selalu rasa lenguh2 kat bahu. mungkin sbb keje dok mengadap komputer jer. so, pada ari Rabu baru2 nie (24th Dec), sbbkan takder keje n holiday mood, so aku dengan senang hati surf net mencarik2 pusat2 yg buat bekam lintah nie. banyak gak tmpat yg buat bekam lintah nie rupanye. tapi semuanye jauh2. setelah memikirkan faktor tempat dan harga. so, aku buat appointment ngan Abg Fiezed nie.

So, balik dari keje terus aku pickup Hans kat UIA dan terus ke Bukit Beruntong. dlm kul 9.30, kami sampai ke rumah teres 2 tingkat, harga sewa rm250 jer! mmg patut ler murah, ulu banat sgt tau area tu. well, umah tu mmg Abg Fiezed sewa khas utk buat keje2 parttime nie. dia ada menawarkan service urut tradisional, bekam (angin, darah n lintah) n mandi wap bunga n herba. tapi utk mandrem, mak esah atau ilmu mistik dia tak buat iyek.
selalunye dia akan mengurut org dulu sebelum berbekam. coz dia nak tau tempat2 maner yg darah tak lancar. tapi sbbkan aku tak nak diurut (geli uols..) . so aku bagitau yg aku selalu lenguh2 bahu. bila dia pegang bahu aku, dia kata urat bahu aku mmg tegang. darah tak lancar. mungkin sbb banyak sgt toksin dlm badan kot.

dia suruh aku menirap diatas katil urut. berdebar uols. pastu sekor2 dia letakkan lintah kat atas badan aku. mula2 lintah tu gigit, mmg sakit la uols. terasa gigi lintah tu. rasa geli pun ada, espacially bila lintah tu meliuk2 atas badan aku. choii sgt! bila once dia dah isap darah dah, terus lintah tu dok melekat kat badan aku. 4 ekor dibelakng dan 2 ekor dimuka. masa diambil untuk semua lintah tu kenyang ngan darah aku adalah 1jam 15min. bila dah kenyang, sekor2 jatuh dengn sendirinye. tapi yg paling degil adalah lintah yg paling besar tu. walaupun dia dah full tapi dia still tak nak jatuh2. sedap sgt ke darah aku? takpun lintah jantan gatai kot! so terpaksa ler Abg Fiezed tanggalkan lintah sekor tu dari belakang aku. pastu Hans tolong tampalkan plaster kesemua tmpat gigitan lintah tu. iye la, takan nak kasi org lain pegang badan aku kan. hehe
Abg Fiezed kata darah aku pekat coz selalunye darah org akan mudah mengalir lepas lintah jatuh, tapi darah aku tak! dia kata lepas 4 jam baru darah akan berhenti. yg pasti, darah aku nie tak berhenti gak sampai ke subuh. mmg aku perasan, darah aku nie lambat beku. kurang zat besi kot. hehe. apapun, kesan dari bekam lintah nie akan dirasai selepas 3-4 hari. so, sama2 ler kite tunggu ek!
well, naper aku pilih bekam lintah nie coz:
  1. dia mengeluarkan darah yg bertoksik dari badan.
  2. air liur lintah ada enzim utk menyahbekukan darah, yg sekaligus menambah mengaliran darah dlm salur darah.
  3. tak ada kesan lebam2 mcm rawatan bekam biasa tu.
  4. tak risau tentang penyakit coz lintah nie lepak guna terus di buang. bukan di recycle iye.

well, ada yg bertanya camner lak dikatakan lintah tu isap darah toksik. coz darah mengalir satu badan. jawapannye ialah, kulit merupakan salah satu organ perkumuhan seperti hati dan buah pinggang. kebanyakan toksik dlm badan akan disimpan di hati. dan lebihannye akan di keluarkan melalui air kecik atau air besar, serta melalui peluh. jadi salur darah pada kulit kita membawa sebahagian toksik yg tak mampu di tampung oleh hati. dan sbbkan kite nie jarang sgt nak berpeluh (dok kat aircond, bersenan pun jarang..) jadi banyak toksik akan terkumpul pada kulit. tu sbbnye jerawat naik mcm cendawan jer, ataupun kulit jadi kusam, atau mcm2 penyakit kulit lagik. jadi dengan kata lainnye, darah yg di isap oleh lintah atau di bekam merupakan darah yg mengandungi toksik dlm badan. so, kalau nak kulit wajah jelites... apa kata kite mencuba sama2, rawatan lintah pada wajah!

Isnin, 22 Disember 2008

Main Pusing2 Botol!!

Well, jumaat mlm yg lepas seperti biasa kami adik beradik berkumpul kat kedai Mat Tom Yam. pada mulanye agak kekok nak berkumpul lepas kes KakLong.... (tapi dah ok dah! kan KakLong..!!) . Bila sampai sana, aku tgok semua ceria2 gitu... tapi aku still was2, adakah semua plastik atau betol2. So, selepas sesi luahan rasa dari Kak Long, baru aku yakin semuanye betol2 ceria dan clear. muuaahhh uols!!

Kehadiran: Kak Long, Kak Ngah, Aku + Hans, Kak Teh1 + Syah, KakTeh2, Kak Chik, Kak Su + KK (lewat).


Untuk menceriakan lagik mlm tu, Kak Long mencadangkan kami main pusing2 botol!! cara main dia lebih kurang cam gabungan "Truth or Dare" dan "Spin the Bottle" yg selalu budak2 org putih dok main masa summer camp or slumber party gitew... cuma rules main pusing2 botol dah diubah sikit. No kiss@ aksi lucah and no dare@ aksi ngeri. jawapan hendaklah truth sahaja iye... walaupun terpaksa menebalkan kulit muka sendiri (tidak menggunakan Revlon atau sewaktu dengannye iye..)

cara2 main seperti berikut:
  1. setiap org akan mengambil giliran utk memusingkan botol.
  2. bila botol berhenti pusing dan muncung botol menghala pada seseorg. org tersebut dikire sebagai mangsa!
  3. jadi pemusing botol akan mengambil kesempatan nie utk melepaskan soalan cepumas@maut kepada mangsa.
  4. mangsa terpaksa jawab dengan sejujur2nye iye... so, pandai2 ler mangsa nak mengolah jawapan agar tak timbul kontroversi iye. mmg berpeluh uols nak menjawab nie...
  5. akhir sekalik jangan lupa utk menjauhkan objek2 tajam disekeliling, takut ada pulak yg masuk berita utama, kes mati kene cucuk coz main pusing2 botol nie. so berhati2 iye..
  6. dan tak lupe... couple2 tak leh dok sebelah menyebelah iye.

so mlm tu dengan galaknye, kami memulakan giliran mengikut pangkat adik beradik. bermula dari Kak Long, Kak Ngah, Kak Lang (aku ler..) , Kak Teh1, KakTeh2, KakChik, KakSu, Abg Lang (Hans, laki aku..), Abg Teh1 (Syah) dan akhirnye Abg Su (KK).

Org yg paling banyak kene tanya ada lah Kak Long dan Kak Ngah! ala2 cam ikan tak cukup air jer, tercungap2 nak menjawab. kesian diaorg! dan antara soalan lite2 yg favorite ialah... "dlm kalangan ipar duai nie (Hans, Syah, KK, Amril, Acap), sapa yg paling disukai", dan "dlm adik beradik nie sapa yg paling tak di sukai". soalan kategori mistik lak... " berapa org tok bomoh yg dah berjumpa..?". dan soalan yg mengundang kontroversi lak ialah... " Camner taste KK?", jawapannye lak... " KK sebenarnya Straight! entah ler, KK masih dlm kegelapan...". Hayoo!! hehe... apapun, sebabkan kami nie still ada nilai2 wanita timur, jadi takder la soalan2 yg berbau SENSUAL @ 18SX yg diutarakan. tapi jgn hampa... there will be next round!!! hehehe...

Jumaat, 19 Disember 2008

Apa Dah Jadi Nie...? (part 2)

Well, smlm kami berkumpul lagik utk dinner bersama adik beradik 69. Tapi kali nie KakTeh2 belanja kami semua. tima kaseh Kak Teh2!! hehe.

Kehadiran: Kaklong + Acap, Kak Ngah, aku+Hans, Kak Teh1 + Syah, Kak Teh2, Kak Tam1, Kak Tam2 dan Kak Chik. Hanya Kak Su yg tak dtg. Kak Su dah beberapa kali tak dtg perjumpaan keluarga. kenape iyek?!

Pada mulanye semua berjalan lancar, walaupun sejak dari awal, cara dan riak wajah ayu Kak Long seperti ada yang tak kene. Kak Long seakan2 dingin nak melayan kekecohan kami semua. KakLong lebih merapatkan diri dengan Kak Tam2. Semua mata perasan perbezaan KakLong. Tapi bila lauk2 dah didepan mata, semua perhatian tertumpu pada nasi dlm pinggan jer la. aku seperti biasa ler, melayan buah hati pengarang jantung intan payung aku, Hans mkn. coz aku tau dia mmg suka mkn...opsss!! sory Yang!! hehe.. adik beradik yang lain pun sama tekun mengadap lauk masakan thai. btw, steam fish with lime sauce tu mmg sedap. tak terlalu masam dan tak terlalu pedas. gabungan halia dan bawang putih mmg serasi iye. ditambah pulak dengan rasa manis ikan siakap. mmg sedap!

ok, balik semula kisah adik beradik iyek. selepas semua kenyang, adik beradik BTS dan Acap kuar merokok, ala2 dessert gitew. so, tinggal KakLong sorang di ujung meja. kesempatan tu, Kak Ngan cepat2 dok sebelah KakLong, nak bermanja2 gitu. tapi kami semua tersentak bila Kak Long bangun dan meningalkan Kak Ngah. Masing2 berpandangan sama sendiri. tapi cepat2 kami semua bukak topik lain menceriakan suasana. tapi alhamdulilah, bila Kak Long balik ke meja dan di usik oleh adik beradik yg lain, terus Kak Long jadi ceria semula. apatah lagik, bila Maria dan Normala dah mula menjiwai watak 5 Jingga!

pastu termasuk pulak pasal blog. dan aku rasa bersalah sgt pada semua org... coz sbbkan aku la. tiba2 suasana berubah. Sorry iye uols!!! iye la, sbbkan aku bertanyakan pasal entry Kak Long bertajuk "Kerana Mulut Badan Binasa", dengan senyuman paling plastik pernah aku nampak, Kak Long terus berkata.. " Mulai hari nie Kak Long tak benarkan sesiapapun datang umah Kak Long, kecuali KakTam2 dan KakTam1..!". PANG!!!! semua tergamam. Bila Kak Long melepaskan secebis LAHAR yang terpendam di hati, baru la aku tahu, semuanya kerana isu adik beradik komen rumah KakLong. Aku tak pasti sama ada komen tu dlm bentuk gurauan atau sindiran tajam. tapi yg pasti Kak Long tersinggung. amat tersinggung.

Dalam keadaan yang PANAS dan TEGANG, kami semua bersurai. Tapi dengan kecanggihan zaman wireless nie, bersimpang siul SMS dihantar. masing2 keliru dan tertanya2. tapi aku mengambil pendekatan utk berdiam diri. biar segala cool down dulu. tak nak nanti, ada air mata yg mengalir. Rasa sikit lega bila dapat sms dari Kak Long. Tapi aku tau, Kak Long still perlukan masa dan ruang untuk tenang. coz masih ada yang terpendam.

Pada aku, Kak Long seorg host yg baik. walaupun umah Kak Long sederhana tapi Kak Long cuba memenuhi keselesaan tetamunye. iyela, masa aku tumpang mandi, segalanya di sediakan dari tuala hingga ler ke ubat gigi yang khas utk tetamu katanye. Dan masa Hans tumpang bermalam pun, KakLong kasi Hans tidur atas katil bersama2 (tp ada border di tengah iye...). Tima Kasih iye Kak Long atas layanan selama nie. Dan sory iye kalau ada terlepas kata...


p/s: utk sorg mamat yg emo dan marah terlebih2 sgt tu. tolong iye, jangan nak carut2 kami adik beradik kalau tak kenal kami!

Rabu, 17 Disember 2008

Antara Cinta, Rindu dan Ego...




Well, entry kali nie aku nak memperkatakan sesuatu yg agak personal, soal hati dan perasaan. Setiap manusia ada tahap ego masing2, terutamanye "wanita2 plastik" yg cantik2 dan jadi rebutan... salah ker ada ego? pada aku, itu hak masing2 asalkan kene pada tika dan waktunye (ala2 cam tajuk lagu gitew..). tapi perlu ker kite ego pada org tersayang a.k.a BF@suami@laki? itu yg jadi persoalan. Tp pada sapa2 yg takder 3 perkataan bergaris tu, boleh ler ambik isu nie sebagai pengtahuan umum iye.

Sebagai wanita yg berlaki.. (opsss.. wanita ker??). ok la, sbgai PLU yg berlaki@BF... ego pada pasangan tu mmg ada. especially bila BF kite dah buat salah. harus la ego kite tinggi suruh dia yg mintak maaf dan pujuk rayu kan... tapi mcm maner lak, kalau kite yg salah...? pada aku, apa la salahnye kite merendahkan sikit ego kite utk kata sorry dengan suara yg manja dan kiss on the cheek. pastinye hati jantan BF kite akan cair. silap2 terus dia angkut ke katil... opsss.. 18sx!

tapi macam maner pulak bila berjauhan dan rindu menguasai diri? perlu ker kite meletakkan ego kite dgn menunggu dia yg hantar sms dulu? apa kah nilai rindu kite akan di pandang rendah kalau kite yg mulakan dulu? jawapannye, terpulang pada pendirian masing2. tapi pada aku, apa salahnye kalau kite yg mulakan dulu. merendahkan ego kite sikit utk sekadar memulakan 1 sms utk menyatakan rindu atau paling tidak pun sekadar "Hi", takkan merendahkan nilai rindu kite pada dia. malah, sayang dia lagi menebal, sbb dia tahu kite teringatkan dia. jgn ler kite terlalu mempertahankan ego kite, sampai sanggup memendam rindu yg amat. dan biarkan hubungan jadi taruhan... tak gitu kaklong?! opsss..!

demi kasih sayang, ada kalanye kite terus meletakkan ego kite jauh... sanggup kite menahan luka hati melihat BF bermesra dengan org lain, dari terus kehilangan org tersayang. salah ke kite berbuat begitu? kalau aku, mmg ego akan menguasai diri. aku lebih rela melangkah pergi, dari melihat kecurangan depan mata. coz aku tak setabah Kak Teh2. Tiada "berkongsi kasih" dlm kamus aku! Ego aku menjadi perisai dari hati aku terus terluka... salah ke aku?

Selasa, 16 Disember 2008

lelaki dan darah...


Hah, jangan salah anggap iye, nie bukan kes dracula atau entry mistik... maupun, kes pukul atau kes amuk... entry kali nie, aku nak citer pasal perangai lelaki berdasarkan jenis darah A, AB, B dan O. well, selalu kite dengar sifat lelaki nie boleh di teka mengikut zodiak. tapi di jepun, diaorg nie lebih suka mengikut jenis darah untuk menentukan sifat asas seseorg lelaki tu... so, apa jenis darah korg atau lelaki korg? kalau tak tau tu, ajak2 ler gi check kat "Blood Lab". tambah lak yang dok tukar2 jantan tu atau yg main2 belakang couple tu, opss!!


Lelaki Darah AB:

Dingin dan terkawal. Teman-teman menjadikan dia sebagai tempat berkongsi cerita, terutama urusan perasaan dan hati. Dia dilahirkan untuk menghibur orang lain secara semulajadi. Namun sayangnya dia cenderung moody dan sukar membuat keputusan, kadang-kadang boleh menyakiti hati orang lain.
(rasanye penat kalau couple ngan laki camnie... iye la, kejap moody, kejap buat lawak, kejap moody balik... hayo! sure la muka cepat wrinkle... tak sanggup akak! )

Lelaki Darah A:

Dia suka keselarasan, kedamaian dan organisasi. Boleh bekerjasama dengan baik dengan orang lain, peka, sabar dan penuh perhatian. Namun kelemahan dia adalah tidak boleh melakukan sesuatu dengan santai dan cenderung keras kepala.
(kalau couple ngan laki jenis nie.. harus ler lepas main terus nak kemas cadar kan. bosan la! kalau dia nak tolong sama takper la, tapi kalau dia asyik suruh kite jer yg mengemas... mau akak naik kavadee nie!! tapi yg baiknye.. dia nie jenis sabar. kalau kite buat perangai pun, ok jer!!)

Lelaki Darah B:

Dia punya tabiat keras dan individualis, suka berterus-terang tanpa memikirkan orang lain dan melakukan segala sesuatu dengan cara sendiri. Namun dia juga kreatif dan fleksibel serta boleh beradaptasi dengan mudah terhadap situasi.
( couple ngan laki camnie, kene banyak sabar utk tahan telinga n hati... coz dia cakap ikut sedap dia jer... tapi yg bestnye dia nie kreatif, sure tak bosan utk aksi atas ranjang kan.. opss!)

Lelaki Darah O:

Kumpulan darah O ini adalah jenis pemimpin. Saat melihat sesuatu yang diinginkan, orang dengan kumpulan darah ini akan berusaha mencapainya. Dia juga termasuk trend-sitter, setia, punya daya juang tinggi dan percaya diri yang kukuh. Kelemahan dia adalah mudah cemburu, agak sombong dan cenderung amat kompetetif.
( mcm best jer kalau couple ngan laki cam nie. ada nilai2 kelakian yang di carik gitew. tapi yg akak tak laratnye... kuat cemburu! hayoo.. takkan tengok laki lain pun nak jeles kot?!)








Isnin, 15 Disember 2008

Apa Dah Jadi Nie...?

well, mcm weekend yg lepas2, dari jumaat mlm lagik adik beradik 69 sure akan berkumpul dan bersama sampai ke subuh... bagi merapatkan lagik ikatan adik beradik kami nie. iye la, sapa lagik yg kami ada kat KL nie kalau bukan sister2 kami nie jer...

cuma weekend nie, agak lain sikit... entah ler, mcm semua adik beradik 69 nie tak bersemangat. bermula dengan ketidakpastian, kaklong menempah bowling lane. hanya aku, Hans, kaklong n kakchek jer yang beria2 dtg awal utk dinner bersama... tapi kak su missing in action! ikut kata kak chik, kak su mmg tak ada kat umah sejak dia balik keje lagik... yg ada hanya baby oil jer.. motip?!! bila aku msg, kak su kata dia ada problem skit, so tak dapat join kami... apa dah jadi nie? naper kak su ala2 cam berahsia jer... kalau ada problem tu, kongsi2 ler... kot2 adik beradik semua leh tolong... that's sista for..!
mcm dlm blog kaklong, acara bowling akhirnye disertai oleh duo Pandan Jaya, duo Cheras, duo BTS dan duo Ampang... lepas bowling, kami melepak kat Pelita Nasi Kandar untuk acara lahar melahar sampai ler kul 4 pagi. bila kaktam1 dah tak larat sgt, kami semua pun baru tersedar katil dah memanggil balik.
tapi aku, Hans, kakngah, kakchek dan kakteh2 meneruskan aktiviti kami ke Puncak Athenaeum (iye la, sementara kondo tu still lagik berbentuk bangunan... opss choi!!). pagi2 lagik, dengan tak malunye, kami berempat terus menyelongkar dapur umah kakteh1 n kakteh2 untuk menyediakan sarapan. jangan terkejut iye, Kak Ngah yang ala2 gadis funky dengan lidah bertindik dan Kak Chik yang ala2 gadis genit dengan bibir mugil, mampu menghasilkan nasi goreng daging yang mmg enak ( sampai 4 pinggan aku tambah..) , guna pulak beras moghul basmathi, kelas giteww..! peranan aku lak hanya bancuh air kopi jer... hehe
ptgnye pulak, aku dan Hans tak dapat join rombongan kaklong, kakngah, kakteh1 n syah, kakteh2 dan kakchik bermandi manda di Ulu Yam, coz kami terpaksa menunggu set bedroom kami yang dijangka tiba kul 5 ptg... tapi tak sampai2 jugak. Apa dah jadi nie? bertalu2 aku telefon kedai perabot n delivery center, semua kata set bedroom aku otw.. geram tuhan jer tau. nyaris2 aku nak buat report polis coz perabot aku tak sampai, boleh?!! last2 bila aku dapat kol driver , baru ler dapat tau... tayar lori dia pecah tgh jalan.. adus kes naya betol! tau2 kul 8.45mlm baru set bedroom aku sampai... choii sgt!! tapi sbbkan berkali2 driver tu mintak maap... aku pun cool down balik. iye la, bukan salah dia pun... janji barang aku selamat sampai. well, bilik kami yg kecik tu bertambah sendat dengan full bedroom set yang aku beli... iye la, segala benda nak di sumbat dlm bilik. dah penat mengemas bilik, baru ler kami join adik beradik yg lain berhimpun di umah kaklong sambil menonton " Bangkok Love Story"...

lepas syahdu syahdan tgok citer gay tak kesampaian tu, kami semua pun kuar mkn2 kat area umah kakngah. agaknye org kedai tu dah ngantuk, so servis and masakkan pun hancur sgt... komen punye komen, tiba2 kakngah emo!! buat pertama kali kakngah yang ceria n gila2, jadi emo depan kami semua. aku tergamam. dan yang paling terkejut sampai kakngah sanggup nak tinggalkan adik beradik. Apa dah jadi nie? sampai hati kakngah nak tinggalkan kami... aku agak maybe kakngah letih dengan aktiviti nonstop kami dari jumaat mlm. tapi baru 2-3 langkah sebelum tu, kakngah cukup ceria dan energetic. kami semua risau dengan perubahan mendadak kakngah. berkali2 kaklong call n msg, tapi tak berbalas. kakteh2 pun rasa bersalah terlalu mengusik kakngah. aku rasa, kakngah perlukan masa untuk tenangkan fikiran... yang pasti, kami semua sunyi kalau takder kakngah...

Khamis, 11 Disember 2008

lelaki dan cinta...

well, ari nie aku nak cakap tentang lelaki dan cinta...
sbb apa? sbb kita lelaki dan kite tak lepas dari cinta (PLU).
iye la, bagi org2 yg dah lama bercinta cam Nas n Alem (kalau ada anak dah masuk tadika dah..) serta kakteh1 , or utk org2 yg tgh bercinta mcm kaktam2 n kakteh2, juga bagi org yg baru nak bercinta cam kaklong n kaksu, tak lupa yg tgh mencarik cinta cam kaktam1, kakchek n kakngah... moga apa yg nak diperkatakan nie dapat ler kite jadi panduan...

tau tak kite, sejauh maner pasangan kite tu bersungguh dalam bercinta... kat sini aku ada sikit guideline pasal kesungguhan lelaki bila tgh hangat bercinta (terutama PLU) .... tapi jgn lak lepas baca nie korg gi serang bf masing2 lak... anggap jer nie sebagai info... hehee

CINTA lelaki nie memang pelik. Bila lelaki nie dah jatuh cinta, sampaikan ada yang sanggup ulang alik Pandan Jaya- Damansara kul 3 pgi... opsss! sekadar contoh ye kaklong..

Antara tanda-tanda lelaki jatuh cinta ialah:
1)Dia menganggap kekasihnya sebagai orang yang paling dipercayai dan sanggup menyerahkan harta mahupun nyawa sendiri. (bila bf larik, baru nak hantuk kepala sendiri...)
2) Dia sentiasa ingin menghiburkan kekasihnya dan berubah menjadi orang yang banyak bercakap. (bila putus terus jadi bisu..)
3) Dia sentiasa mengawasi pergerakan kekasihnya kerana sentiasa berasa curiga. (sampai ada curik2 check hp..)
4) Dia tidak suka lelaki lain rapat dengan kekasihnya. ( dia rapat ngan lelaki lain takper..)
5) Dia sentiasa memastikan keselamatan dan keselesaan kekasihnya. (kalau boleh nak berkepit selalu.. opsss!)
6) Dia akan menggelabah apabila kekasihnya berjauhan dengannya terlalu lama. (so terpaksa pasang 3-4 org kekasih...)
7) Dia mementingkan kekasihnya lebih daripada dirinya sendiri. ( untuk 3 bulan pertama iye...)
8) Dia kerap bertanya adakah kekasihnya mencintainya kerana dia berasa kasihnya lebih kuat daripada kekasihnya. (last2 gaduh coz masing2 tak nak mengalah..)
9) Dia tidak akan melayan lelaki lain yang tidak ada urusan penting dengannya. ( cuba kalau lelaki tu hensem...?!! )
10) Dia cuba meluangkan lebih banyak masa dengan kekasihnya. (hanya sekadar cuba jer.... buatnye idak)
11) Dia membanggakan kekasihnya di depan orang lain. (tapi takut nak tunjuk kekasihnye depan org... nanti kene caras!!)
12)Kerap menelefon dan menghantar sistem pesanan ringkas (SMS). (saja nak check bf dia buat apa..)
13) Apabila timbul orang ketiga, dia akan hilang akal dan sanggup berbuat apa saja untuk merebut kekasihnya kembali. (mak esah jer la uols...)
14) Dia tidak akan berlaku curang terhadap kekasihnya namun jika dia berbuat demikian, ini bermakna dia belum 100 peratus mencintai kekasihnya.
(kalau dah curang... jatuhkan talak jer...)

so... sejauh maner korg jatuh cinta? hehe.. kalau lebih 7/14 tu.. kire hebat cinta korg tu iyek.. tapi apa ada pada cinta kalau tak di jaga... well, yang penting... bukan ciri2 jatuh cinta, tapi cara2 mengekalkan cinta... kalau nak tau cara2nye, tunggu post yg akan dtg ek...



Rabu, 10 Disember 2008

Tomorrow Never Knows - Mr.Children

とどまる事を知らない時間の中で
いくつもの移りゆく街並みを眺めていた
幼な過ぎて消えた帰らぬ夢の面影を
すれ違う少年に重ねたりして

無邪気に人を裏切れる程
何もかもを欲しがっていた
分かり合えた友の愛した女でさえも

償うことさえできずに今日も傷みを抱き
夢中で駆け抜けるけれども まだ明日は見えず
勝利も敗北もないまま孤独なレースは続いてく

人は悲しいぐらい忘れてゆく生きもの
愛される喜びも 寂しい過去も

今より前に進む為には
争いを避けて通れない
そんな風にして世界は今日も回り続けている

果てしない闇の向こうに oh oh 手を伸ばそう
誰かの為に生きてみても oh oh Tomorrow never knows
心のまま僕はゆくのさ 誰も知ることのない明日へ

優しさだけじゃ生きられない
別れを選んだ人もいる
再び僕らは出会うだろう
この長い旅路のどこかで

果てしない闇の向こうに oh oh 手を伸ばそう
癒える事ない傷みなら いっそ引き連れて
少しぐらい はみだしたっていいさ oh oh 夢を描こう
誰かの為に生きてみたって oh oh Tomorrow never knows
心のまま僕はゆくのさ 誰も知ることのない明日へ
(Dengan kata hati ku berlalu pergi, apakan jadi esok tak siapa pun tahu..)

http://www.youtube.com/watch?v=NGaKFNIHX8s

well, kalau org nak tau... title blog nie sebenarnya ciplak dari lagu nie ler...
tak original kan... tapi apa nak buat, coz time nak start blog nie... kering idea! so, ambik jer la tajuk lagu nie.... antara lagu favorite aku sepanjang zaman.. cheewah!
sure korg pun tertanya, apa la yg best sgt pasal lagu nie kan... well, pada aku... kata2 dia mmg menusuk hati... sory la, tak larat nak translate satu persatu...
mmg tangkap leleh tau kalau dengar... tgok jer la kat youtube tu..

~ Kau Ku Sayang ~







Dina meletakan beg pakaiannya di tepi pintu. Kemudian dia beralih, memandang segenap ruang tamu. Memeriksa jika dia terlupa sesuatu.
“Dina, cepat la..”, panggil Susan sambil melangkah keluar dari pagar rumahnya. Setelah mengunci pintu, Dina pun terus berlari kecil menuju ke Jeep Pradeo milik Ronny, bersama beg ditangannya.
Tapi sebelum melangkah masuk ke dalam jeep, mata Dina sempat meliar mencari kelibat Syed. Tak ada. Dina tersenyum lega.
“ Dina, Ron kata Syed tak leh join kita sebab sakit perut”, ujar Ija dari tempat duduk hadapan, bersebelahan dengan Ronny yang memandu.
“ Dia sakit perut ker... alhamdulilah..”, ujar Dina selamba. Memang dia berharap sangat agar Syed tidak turut sama. Jejak perasan handsome. Tak putus-putus memuji diri sendiri, kononya ramai peminat. Tapi, awek tak ada jugak!
“ Tak baik you nie..”, Susan menoleh kebelakang memandang housematenya.
“ Iye la, I bersyukur la sebab dia sakit perut jer. Kalau dia sakit otak ker sakit jantung ker, tak ker parah...”, ujar Dina sambil tersenyum sinis. Hery disebelah Susan, tersengih mendengar kata-kata Dina.
“ Dina, tak per ker tak ada partner?”, tanya Hery cuba memerangkap.
“ Lagi bagus..”, balas Dina sepontan. Kusyen kecil di peluknya. Susan tersenyum memandang temannya. Dia tahu benar, Dina cukup tak suka bila dipadankan dengan Syed. Dia lebih sanggup tinggal seorang di rumah, dari keluar bersama mereka dan Syed.
Pradeo meluncur laju memasuki lebuhraya PLUS, menuju ke utara. Dari corong speaker, DJ Bob dari Mix FM menemani mereka sepanjang perjalanan ke Cameron Highland. Destinasi percutian 3 hari 2 malam mereka. Dan disitulah bermula segalanya.
Setelah hampir 4 jam memandu, akhirnya Jeep Pradeo hitam itu, memasuki perkarangan rumah rehat yang memiliki seni bina Cottage Inggeris lama. Dengan halaman yang luas dan bunga-bunga rose yang segar berkembangan, menjadikan ketenangan tampak dimata.
Sebaik saja Ronny menarik hand break Pradeonya, Dina terus meluru keluar ke laman. Bunga-bunga rose, satu persatu diciumnya. Udara segar Banjaran Titiwangsa disedut dalam-dalam. Terasa paru-parunya kembali bernafas.
Ija dan Susan hanya menggeleng kepala memandang telatah housemate mereka. Nyata, seperti kanak-kanak di taman permainan.
“ Sudah ler tu makcik oii. Jom bawak masuk barang-barang nie...”, panggil Ija sambil memunggahkan barang-barang mereka keluar dari jeep. Dina tersengih menyambut panggilan Ija. Susan sudah pun melangkah kedalam rumah rehat mereka, bersama Hery.
Dengan malas, Dina menjinjing beg pakaiannya masuk kedalam rumah. Sebaik saja melangkah masuk, Dina bagaikan terpukau melihat susunan perabot Inggeris lama, bersertakan dengan ‘fire place’ yang siap dengan kayu apinya sekali. Dirasakan bagai berada di pendalaman England. Memukau.
Kemudian Dina berlari kecil ke tingkat 2. Biliknya diapit oleh bilik Susan dan Ija. Hery dan Ronny, duduk di bilik bawah.
Sebaik saja masuk kebiliknya, Dina mencampakan beg pakaiannya ke tepi. Dan terus melepaskan tubuh langsingnya keatas katil. Dia menarik nafas dalam-dalam. Bau kayu dari katil dan almari, amat segar terasa.
Kemudian, dia bangun melangkah ke tepi tingkap. Cantik pemandangan terbentang didepannya. Dari situ, dia dapat melihat ladang teh di lereng-lereng bukit. Kehijauannya, seakan memberi ruang untuk matanya bernafas.
Kemudian ada ketukan di pintu biliknya. Wajah Susan terpampang disitu.
“ Dina, kami nak keluar beli additional things untuk barbeque malam nie. You nak ikut tak?”, tanya Susan.
“ You all pegi jer la. I tak nak nanti I mengganggu.. “, sengih Dina mengusik. Susan mencebik manja.
Bersama Susan, Dina melangkah turun. Ija, Ronny dan Hery, sudah bersedia di ruang tamu.
“ Dina tak nak ikut ”, nyata Susan, sebaik saja kakinya melangkah ke anak tangga terakhir. Dina hanya tersenyum, mengiyakan kata-kata Susan.
“ Are you sure Dina?”, tanya Ronny kepastian. Dina mengangguk memberi jawapan.
“ you all just have fun, ok. I nak melepak kat sini”, senyum Dina menampakan baris gigi putihnya.
“ Ok. Kami gi kejap jer. Promise! “, Ija menunjuk tanda ‘pease’ dengan 2 jari halusnya. Dina membalas dengan cara yang sama.
Setelah menghantar teman-temannya keluar dengan pandangan. Dina terus melangkah ke halaman. Bunga-bunga rose pelbagai warna, dibelai satu persatu.
Kemudian, dia ternampak bilik store di belakang rumah rehatnya. Perlahan dia melangkah mendekati store. Dari luar dia dapat melihat besi-besi buruk dan barang-barang lama. Kemudian, dia terpandang sebuah basikal tua. Masih elok. Masih teguh. Kemudian, Dina mendapat idea.
Pintu store yang sedia tak berkunci terus dibukanya. Basikal tua yang tersandar didinding, terus disorong keluar. Diamat-amati basikal tersebut. semuanya masih dalam keadaan elok. Kalau ronda-ronda pun, best jugak nie. Hati Dina membisik nakal.
Dina memanjangkan lehernya. Ladang teh, jelas kelihatan. Situ yang akan ditujunya. Berdasarkan naluri, Dina terus mengayuh basikal keluar dari kawasan rumah rehatnya.
Deretan rumah-rumah banglow yang punyai senibina rumah Inggeris lama teratur di kiri kanan jalannya. Suasana begitu tenang. Dina terus mengayuh basikal, melencong ke arah satu simpang kecil.
Setelah 10 minit mengayuh, Dina memasuki sebatang jalan yang belum berturap. Batu-batu kelikir bertaburan dijalan. Kiri kanannya, belukar kecil segar menghijau.
Dari hadapan, ada seorang lelaki sedang berjalan, arah bertentangan dengan Dina. Dengan rambut cacak, dan wajah seakan Takenouchi Yutaka, pelakon Jepun, Dina benar-benar terpegun. Cute! Detik hati Dina nakal.
Tapi entah bagaimana, tayar basikalnya terkena batu kelikir dan tergelincir jatuh. Dina cuba menahan dengan kakinya, tapi nyata dia tersilap hitungan. Terus dia pun jatuh bersama basikal tuanya.
“Aduuiii...”, rungut Dina, sambil menyapu-nyapu lengan sweaternya dari kotoran.
“ Awak tak apa-apa?”.
Dina melangut memandang arah suara itu. Lelaki tadi berdiri di hadapannya. Lagi mau tanya, cebik hati Dina.
“ Saya saja suka-suka duduk kat sini jer”, balas Dina tajam. Jejaka itu tersenyum bila menyedari dia bertanyakan soalan yang salah.
Tanpa menunggu riaksi Dina, lelaki itu terus mengangkat basikal tua itu dan di tongkatkannya. Kemudian, dia menghulurkan tangannya kepada Dina. Gadis itu teragak-agak untuk menyambut tangan dari lelaki yang tidak dikenalinya itu. Dia mencari-cari kejujuran pada mata itu. Lelaki itu tetap tersenyum. Dia faham situasi Dina.
Sebaik saja Dina sedia untuk bangun, pergelangan kaki kirinya terasa sakit. Pegangan tangan lelaki itu dilepaskan.
“ Sakit..”, ujar Dina, sambil memegang pergelangan kakinya. Tanpa kata, lelaki itu duduk dihadapan Dina. Kasut Nike dan stokinnya ditanggalkan. Kemudian, lelaki itu menekan lembut pergelangan kaki Dina dengan jari telunjuk dan jari hantunya. Muka Dina berkerut menahan sakit, bila jari-jari itu menekan dibawah buku lalinya.
Jejaka itu bangun dan memandang sekeliling. Kemudian dia melangkah ketepi belukar. Dari situ dia mengambil segengam daun pokok renek dan diramasnya.
Dari poket seluar, dia mengeluarkan saputangan. Sekali lagi dia duduk dihadapan Dina. Daun-daun yang sudah diramas itu, diletakan pada pergelangan kaki Dina, dan dibalut dengan saputangannya.
“ Untuk apa nie?”, tanya Dina ragu-ragu. Jejaka itu tersenyum memandang Dina.
“ Awak akan tau nanti..”, ujarnya ringkas. Tanpa di pinta, jejaka itu terus mendukung Dina dan di letak keatas basikat tuanya. Dengan berhati-hati, jejaka itu menyorong basikal patah balik kejalan besar.
“Maner rumah rehat awak?”, tanya jejaka itu jujur.
“ Maner awak tau saya duduk kat rumah rehat?”, Dina menjawab dengan pertanyaan.
“ Sebab saya tau awak bukan orang sini, dan datang untuk bercuti jer..”, jelas jejaka itu. Dina memandang jejaka itu meminta penjelasan lebih.
“ Orang sini, tak pakai macam nie gi tanah perkuburan..”, ujar jejaka itu sambil tersenyum.
“ Kubur?!” ulang Dina tak percaya. Jejaka itu mengangguk.
“ jalan awak masuk tu, ada kubur jer “, jelas jejaka itu lanjut. Dina tersipu malu. Memandai sendiri, itu ler jadinya, bisik hati Dina mengaku.
“ Awak nak kemana sebenarnya?”, tanya jejak itu lembut.
“ Saya nak gi kat ladang teh tu...”, ada kecewa pada suara itu. Jejaka itu memandang Dina simpati.
“ Ok, esok pagi tunggu saya depan rumah rehat awak. Saya bawak awak gi ronda-ronda satu Cameron nie”, selamba jejaka itu bersuara. Dina memandang jejaka itu tak percaya.
“ Betul ker nie?”, ulang Dina kepastian. Jejaka itu tersenyum melihat wajah Dina bercahaya kembali.
“ Sungguh..”, ringkas jejaka itu menjawab. Tapi sudah cukup untuk membuatkan Dina tersenyum girang.
Pergelangan kaki Dina mula terasa hangat. Sakitnya pun kian berkurang. Dina memandang jejak itu.
“ Sakit kaki saya dah kurang dah. Daun apa yang awak bubuh tadi tu?”, tanya Dina penuh minat.
“ Daun tu kami di sini panggil daun pupun. Orang asli guna untuk melancarkan pengaliran darah”, terang jejaka itu ringkas. Dina mengangguk tanda faham.
“ sebabkan kaki awak cuma terseliuh sikit jer, jadi saya letakkan daun tu untuk membuka rongga urat awak..tu sebab sakitnya hilang..”, kali ini Dina terpaku mendengar penjelasan jejaka itu. Hebat!
“ Awak nie doktor ker?”, sepontan Dina bertanya. Jejak itu tergelak kecil dan hanya menggeleng kepala. Dia hanya lelaki biasa.
Untuk seketika, baru Dina perasan, jejak itu menyorong basikalnya tanpa mengetahui rumah rehatnya.
“ Yang awak dok tolak basikal nie, awak tau ker maner rumah rehat saya?”, tanya Dina, pelik bila melihat jalan yang mereka berada sekarang sama dengan jalan yang dilaluinya tadi.
“ Tak. Saya agak jer. Dah saya tanya, awak tak jawab..”, ujar jejaka itu tersenyum memandang Dina. Gadis itu pun turut tersenyum. Mata tepat bertentangan. Ada sesuatu bermain di tasik hati.
Setelah hampir 20 minit jejaka itu menyorong basikal, dengan petunjuk arah dari Dina, mereka pun sampai di pintu pagar rumah rehatnya. Jeep Ronny telah sedia berada disitu. Pasti teman-temannya sudah pulang.
Jejaka itu berhenti, dan menongkat basikal tua itu. Dengan berhati-hati, dia itu memapah Dina turun dari basikal.
“Ok ker?”, tanya jejaka itu. Ada sejalur kerisauan pada matanya.
“ Ok. Thanks..”, ujar Dina lembut, sambil mengangguk kecil. Sebuah senyuman diberikan untuk jejaka itu. Dan senyumannya berbalas.
Jejaka itu terus melangkah meninggalkan Dina dihadapan pagar.
“Awak!”, panggil Dina. Jejaka berpaling kebelakang, memandang Dina.
“ esok pagi, pukul 9 saya tunggu awak kat sini..”, ujar Dina tersipu malu. Jejaka mengangguk, tanda pasti. Jelas ukiran senyum gembira terpahat diwajah itu. Esok kita akan bertemu lagi, bisik hati lelakinya.
Tanpa menunggu lama, Dina terus menolak basikal tuanya masuk dengan terjengket-jengket. Dia tak mahu teman-temannya sedar akan kepulangannya.
Sebaik saja dia melepasi Jeep Prodeo, Ija menegurnya.
“ You pi maner? Risau kami tau..”, terus Susan, Ronny dan Hery muncul depan pintu. Dina hanya tersenyum kelat. Memang dia bersalah.
“ Sorry...”, ujar Dina, menekap kedua belah tapak tanganya. Ija mencekak pinggang. Selaku ibu berhadapan dengan anaknya.
“ Sorry la. I tau I salah. I just keluar ronda-ronda jer tadi...”, jelas Dina meminta simpati. Susan mengeleng-geleng kepala. Ronny dan Hery tersenyum memandang telatah teman wanita mereka. Sayang sungguh mereka pada Dina.
“ kaki you tu kena apa?”, tanya Susan, sebaik saja tersedar, sebelah kaki Dina berbalut dan tak berkasut. Dina tersengih lagi. Dia tak tahu apa yang harus dia jawab.
“ Ok lah...I nak simpan basikal nie dulu”, terus Dina melangkah laju menuju ke store. Kakinya tak lagi sakit untuk bergerak. Susan dan Ija hanya mampu mencebik geram. Teman mereka ini memang pandai berdolak dalih.
Malam itu, seperti yang dirancang, mereka mengadakan barbeque parti. Ronny dan Hery bergilir-gilir menjadi tukang bakar. Dengan daging, ayam, kentang dan jagung sedia dibakar. Kedinginan malam, menambahkan lagi suasana.
Susan sudah pasti bersama Hery, Ija pula tentu bersama Ronny. Yang tinggal hanyalah Dina yang tekun menghabiskan semua yang dihidangakan.
Mulutnya menguyah, tapi fikirannya terus merewang mengenai lelaki misteri itu. Entah mengapa, bersama lelaki itu, dia terasa diri dilindungi. Lelaki itu tahu menghormatinya dan tidak mengambil kesempatan atas kelemahannya. Dina kagum. Masih wujud lagi lelaki jenis itu di muka bumi ini.
Ingin dia menceritakan kepada Susan dan Ija. Tapi dia amat yakin, kedua temannya itu pasti menghalang. Mereka pasti takut lelaki itu akan membuat sesuatu kepada Dina. Namun, hati Dina begitu yakin, lelaki itu jujur dan ikhlas. Dia amat yakin....


Sinar mentari pagi membelai lembut tanah tinggi Cameron Highland. Sisa-sisa kabus masih jelas, walaupun mentari kian memanjat tinggi.
Dina berdiri tegak di tengah halaman. Menarik nafasnya dalam-dalam, menyedut udara paling segar yang tak mungkin ditemui di ibukota. Kemudian dia membongkok kehadapan, kiri dan kanan, melakukan senaman ringan.
Setelah merasakan otot-ototnya meregang, Dina pun melangkah masuk ke rumah. Di ruang tamu, Ija dan Susan yang masih dengan pajama, duduk bersama mug berisi koko panas ditangan.
“ Ron ngan Hery tak bangun lagi ker?”, tanya Dina, bila bayang Ronny dan Hery tak kelihatan. Ija menggeleng lemah. Kemudian tangannya menutup mulut, bila sisa menguap masih terasa.
“ So, apa plan you all hari nie?’, tanya Dina lagi. Susan memandang Dina dengan tanda tanya.
“ You all? Kenapa, you tak nak join we all ker?”, Susan sengaja menekan perkataan ‘you all’ dan ‘we all’. Dina tersenyum.
“ Takkan ler I nak ganggu kot... by the way, I ada plan lain hari nie..”, ujar Dina perlahan pada penghujung ayatnya. Mug di tangan Ija dicapainya. Seteguk koko panas dijamah.
“ semalam dah puas ronda..hari nie pun nak ronda lagik ker??”, tanya Ija mula segar. Mug kembali beralih tangan. Segera kes semalam timbul semula.
“ alah girls...semalam lain, hari nie lagi best...”, balas Dina mengenyit mata, dan terus berlari menuju ke biliknya. Ija dan Susan sekali lagi mencebik geram.
Di bilik, segera Dina mencapai tualanya dan menuju ke bilik air. Air panas yang menyirami tubuh gebunya, terasa segar. Selesai mandi, terus Dina menyiapkan diri.
Jam ditangan menunjukan hampir pukul 9 pagi. Setelah mengenakan sweater merah dan seluar jeans lusuhnya. Dina melangkah turun dari bilik.
Ija, Susan, Ronny dan Hery yang tengah bersarapan dimeja, memandang kehairanan. Awal sekali, gadis itu bersiap. Dina menyambut pandangan mereka dengan senyuman.
Tanpa sepatah kata, Dina duduk dimeja. Koko panas yang tersedia didepannya diteguk. Kemudian, roti bakar disapukan butter dan jam. tanpa menghiraukan 4 pasang mata yang memandangnya, terus roti itu dijamah.
“ you nak kemana sebenarnya nie?”, tanya Ija, tak dapat bertahan. Risau benar dia, kalau-kalau terjadi sesuatu pada housematnya itu.
“ alah, I nak gi kat ronda-ronda. Don’t worry, ada tourist guide..”, ujar Dina lembut.
“ Tourist guide maner pulak you ambik nie?”, Susan pula bersuara. Ada keraguan pada wajah gadis itu.
“ alah, budak sini. Semalam dia la yang tolong I..”, ujar Dina memberi keyakinan pada temannya.
“ budak besar ker, budak kecik?”, tanya Hery berminat.
“ mesti la budak besar.. cute lagik tau”, ujar Dina, sambil menghabiskan baki roti bakar ditangannya.
“ Sejak bila masa pulak you cepat percaya kat orang nie?”, keraguan Ija makin terserlah. Dina bukan jenis mudah percaya pada orang, tambah pulak lelaki.
“ Sejak semalam..”, sengih Dina. Ija mencebik mendengar loyar buruk Dina.
“ ambik nie, if anything goes wrong... you tau nak guna, kan “, ujar Ronny, menghulurkan breath spray kepada Dina. Gadis itu mengangguk kecil dan tersenyum.
“ Ronn..”, tegur Ija masam. Geram dia bila teman lelakinya menyebelahi Dina.
“ What? Bagi ler peluang Dina nak enjoy herself..she’s a big girl”, Ronny memberi sokongan. Jejaka itu tersenyum memandang Dina. Hery mengangguk tanda setuju.
“ Oklah, I tau you all risaukan I. I really appreciate that. I janji I akan balik sebelum 7 malam. Kalau I balik jugak, you report polis..”, Dina seloroh. Hery dan Ronny tergelak kecik.
“ make sure before 7, tau..”, ujar Ija. Tajam mata itu memandangnya.
“ ok, before 7..”, ujar Dina tersenyum, sambil menunjukan tanda pease dengan jarinya. Terus dia bangun dan melangkah keluar.
Susan dan Ija, cepat-cepat melangkah ke pintu. Dari situ mereka nampak, Dina menaiki Suzuki Trooper berwarna kuning. Ada seorang budak kecli ditempat duduk belakang. Terasa kurang sedikit kerisauan mereka.
Dina yang duduk di hadapan, terkejut bila terpandang budak kecil, berusia 5 tahun di belakangnya. Lelaki yang menolongnya semalam tersenyum.
“ Nie Adi, anak buah saya”, terang lelaki itu, seolah membaca apa yang berlegar difikiran Dina.
“ Hai Adi”, tegur Dina tersenyum. Adi membalas, menampakan baris giginya yang tak cukup.
“ saya bawak dia sama sebab tak nak bagi orang lain pandang serong pulak kat kita”, jelas jejaka itu sambil tersenyum memandang Dina. Senyuman istimewa untuk gadis itu. Dina mengangguk tanda faham.
“ Awak sarapan dah ker?”, tanya lelaki itu memandang Dina disebelahnya.
“ dah. Awak?”, tanya Dina pula. Sesekali dia menoleh memandang Adi yang duduk diam di belakang. Jelas sekali, budak itu masih mengantuk.
“ Belum. Ingatkan nak sarapan ngan awak..”, ujar lelaki itu lembut. Dina terpaku sejenak mendengar kata-kata itu. Terasa debaran dihatinya.
“ tak kisah punye. Perut saya boleh isi lagi..”, ujar Dina selamba. Menutup debaran hatinya. Jejaka itu tersenyum.
Trooper kuning itu terus merentasi bukit dan memasuki sebatang jalan kecil. Dina memandang kehijauan di kiri kanan jalan. Segar terasa.
Kemudian, Trooper itu berhenti ditepi sebuah bangsal.
“ Adi, bangun”, kejut Dina lembut. Adi mengeliat, meregangkan otot-ototnya. Adi tersenyum memandang Dina. Gadis itupun turut tersenyum.
“ jom”, ajak lelaki itu, sambil membawa bakul ke bangsal. Dina melangkah menuruti jejaka itu. Kemudian langkahnya terhenti. Dia terpegun. Dihadapannya terbentang ladang teh yang segar menghijau. Dina bagaikan ingin menjerit gembira.
Jejaka itu tersenyum memandang Dina, yang terpaku menikmati pemandangan ladang teh. Setelah membentangkan kain pelapik diatas bangsal. Jejaka itu mengeluarkan sandwich, muffin, chocolet kek dan buah-buahan. Adi pula membawa sekotak fresh oren dan sebekas flask air.
Dina bagaikan tak percaya melihat jejaka itu menyediakan semuanya itu.
“ Awak buat semua nie ker?”, tanya Dina melihat hidangan dihadapannya. Lengkap.
“ bukan saya yang buat. Mak Adi yang buatkan..”, jejaka itu tersenyum. Dia mengambil sandwich dan muffin, dan diletakkan ke pinggan dihadapan Dina. Kemudian kopi Arabian beans panas dituangkan. Aromanya mengasyikkan.
“ Boss, Adi ambik satu “, ujar Adi meminta kebenaran. Jejaka itu mengangguk dan tersenyum. Adi mencapai muffin dan terus berlari turun. Berlari antara celah-celah pokok teh yang menghijau.
“ Kenapa dia panggil awak boss?”, tanya Dina hairan.
“ Sebab famili dia kerja ngan famili saya”, balas jejaka itu ringkas. Dina mengangguk tanda faham. Mungkin mereka dah biasa dengan panggilan seumpama itu, jelas hati Dina.
“ Awak nak tau, nie sarapan yang tak mungkin saya lupakan..”, ujar Dina sambil memandang ladang yang bagaikan permaidani dihadapannya. Jejaka itu tersenyum.
“ ada ke saya sebahagian daripadanya?”, tanya jejaka itu bagaikan menguji. Dina tersenyum memandang wajah lelaki dihadapanya. Ada debar dihati.
“ iye, awak sebahagian daripadanya...”, balas Dina lembut. Sejak semalam, hatinya benar-benar rindu untuk melihat senyuman jejaka itu. Dan kini senyuman itu terpamir dihadapannya.
“ So, apa plan awak untuk saya hari nie?”, tanya Dina cuba mengalihkan perasaannya.
“ tu kena tunggu la. Baru ler suprise..”, jejaka itu tersenyum sambil menyuapkan muffin kemulutnya. Dina mencebik manja.
“Awak tinggal di sini sampai bila?”.
“ Esok pagi kami balik KL”.
“ So bila lagi nak datang sini?”. Ada harapan pada wajah jejaka itu.
“ bila iyek? Bila awak jemput saya lagi ler kot..”, Dina tersengih. Jejaka itu tersenyum, tapi ada sesuatu disebalik senyumannya itu. Matanya dilarikan ke ladang menghijau.
“ kalau saya jemput pun, nak ker awak datang ke tempat terpencil nie?”, uji jejaka itu lagi.
“ Saya dah jatuh cinta dengan tempat nie... kalau awak tak jemput pun, saya sure datang lagi..”, balas Dina memberikan senyuman paling manis buat jejaka itu.
“ awak jatuh cinta ngan tempat nie, dengan orangnye macam maner pulak?”, tanya jejaka itu nakal.
“ dengan orangnye...saya jatuh...basikal”, Dina tergelak kecil. Jejaka itupun turut ketawa. Bahagia terasa disaat itu. Belum pernah Dina merasa perasaan begini bersama lelaki. Inilah yang pertama kalinya. Peristiwa semalam adalah pertemuan bagi mereka.
Kemudian pandangan Dina di lontarkan kembali ke permaidani hijau yang terbentang dihadapannya. Adi berlari naik semula ke bangsal.
“ kak, jom turun”, Adi menarik tangan Dina.
“Jom..”, tanpa membuang masa, Dina pun turut berlari bersama Adi diantara pokok-pokok teh yang tumbuh renek. Sesekali, dia menoleh memandang jejaka itu di bangsal. Dina melambai. Dan lambaian itu dibalas.
Berada ditengah-tengah rimbunan pokok teh segar, bersama cuaca yang sejuk, amat nyaman terasa. Dian menarik nafas dalam-dalam. Biar segar seluruh urat sarafnya.
“ kakak nak kawin ngan boss ker?”, pertanyaan Adi secara tiba-tiba membuatkan Dina tergamam. Dia memandang wajah kecil itu.
“ takde la. Akak kawan boss jer..”, balas Dina lembut. Dia tak mahu budak itu salah sangka. Nanti tau dek mak bapak dia, kecoh pulak. Bisik hati Dina.
“ tapi boss tak pernah pun bawak perempuan jalan-jalan. Akak sorang jer ”, kata-kata Adi benar-benar menarik perhatian Dina. Senyuman terukir diwajahnya. Ada sesuatu berkocak ditasik hati.
“ Boss ada cakap apa-apa tak pasal akak?”, tanya Dina mencongkel rahsia. Adi bagaikan memikir sejenak.
“ takde pun”, ujar Adi ringkas. Dina melepas nafas panjang. Kemudian dia tersenyum kembali. Perempuan pertama dia bawak jalan-jalan, menarik tu. Bisik hati Dina nakal.
Setelah lebih 2 jam berada disitu, akhirnya mereka beralih tempat. Trooper kuning itu terus menjelajah. Membawa Dina ke puncak bukit, melihat permandangan seluruh banjaran Titiwangsa. Nyata gadis itu benar-benar terpukau dengan ciptaan tuhan. Untuk seketika mereka berada disitu, kemudian mereka kembali turun dan terus menghala ke Strawberry Garden Hotel.
Sesampai di Strawberry Garden Hotel, mereka memasuki Strawberry Garden Lounge. Disitu, mereka dibawa oleh seorang pelayan ke meja untuk 3 orang.
“ Adi nak makan apa?”, tanya Dina lembut sambil membuka menu. Jejaka yang duduk dihadapannya tersenyum memandang. Seolah-olah, seorang ibu melayan anaknya.
Setelah Adi membuat pilihan, Dina pula membaca isi menu.
“ Awak nak makan apa?”, tanya jejaka didepannya.
“ Ikut awak ler..”, ujar Dina. Malas dia nak memilih. Perutnya masih lagi kenyang.
“ ikut saya?! Ikut saya balik rumah ker? ”, jejaka itu tersenyum nakal. Dina mencebik manja. Adi terkekeh ketawa. Suasana benar-benar terasa bagaikan mereka satu keluarga. Sinar mata jejaka itu benar-benar mengusik hatinya.
Setelah hampir sejam menjamu selera, mereka bertiga melangkah keluar ke taman, dihadapan Starwberry Garden Hotel itu. Adi terus berlari ke tempat permainan meninggalkan mereka berdua.
Jejaka itu mengambil tempat dibawah pokok pine muda. Dina duduk disebelahnya, mengadap Adi yang sedang bermain papan lunsur. Sesekali budak itu melambai kearah mereka. Dina tersenyum membalas.
“ dah lama ker famili dia kerja ngan awak?”, tanya Dina membuka bicara. Jejaka itu memandang gadis di sebelahnya. Ayu.
“ lama jugak, sebelum saya lahir lagik “, ujar jejaka itu jujur.
“ manja dia dengan awak iye”, sepontan Dina berkata. Jejaka itu tersenyum.
“ iye la, saya tak ada adik. Dia pulak, abang kakak dia tinggal di asrama. Jadi, kemana pun kami berdua jer la”, jejaka itu tersenyum. Dina mengangguk kecil.
“ abang ngan kakak awak, tak tinggal sekali ker?”, tanya Dina lanjut. Entah mengapa, dia begitu berminat ingin mengetahui latar belakang jejaka disebelahnya itu.
“ Tak. Abang saya, sorang keje kat KL dan sorang lagik keje kat Penang. Kakak saya pulak tinggal kat UK”, jejaka itu menjawap soalan.
“ United Kingdom?!”, Dina ingin kepastian.
‘ Ulu Kelang laa..”, jejaka itu ketawa kecil. Dina pun turut ketawa. Terasa mesra disaat itu. Walaupun baru 2 hari bertemu, namun kemesraan bagaikan lama terjalin. Bagaikan ada keserasian antara mereka.
Jejaka itu nampak tenang, tetapi sesekali nakal. Sentiasa mencari peluang untuk memancing hati gadis disebelahnya. Dan Dina pula, tetap ramah bergurau.
“ Awak percaya pada takdir?”, tanya jejaka itu tiba-tiba. Dina memandang dengan tanda tanya.
“ Percaya. Kenapa?”, balas Dina yang masih dalam teka-teki. Jejaka itu tersenyum. Adakah mereka ditakdirkan untuk bertemu?
“ Tak ada apa. Saja tanya”, jejaka itu bagaikan menyembunyikan sesuatu.
“ langit tak runtuh laut tak bergelora, kalau bertanya mesti ada sebabnya..”, sepontan Dina berpantun.
“ Wah, pandai awak berpantun. Tapi rasa cam sumbang sikit la, cam tak cukup harkat..”, jejaka itu terkekeh ketawa. Dina mencebik manja. Dia pun turut ketawa.
Bahagia terasa bersama jejaka ini. Dia sendiri tak tahu untuk mentafsir perasaannya. Suka sudah pasti, tapi tahap mana, dia sendiri tak tahu jawapannya. Cinta? Mana mungkin wujud cinta dalam masa 2 hari. Itu tanggapan Dina. Yang pasti, ada kuntum rindu dihati.
Setelah hampir jam 6 petang, Trooper kuning berhenti di hadapan rumah rehat Dina. Gadis itu masih didalam.
“ So...tima kasih bebanyak”, ujar Dina perlahan. Tiba-tiba terasa sayu hatinya. Esok mungkinkah dapat bertemu lagi. Harap Dina dalam diam.
“ esok pagi, boleh ker kalau saya datang?”, kata-kata jejaka itu bagaikan orang ngantuk disorong bantal. Dina tersenyum girang.
“ datang la. Awak mesti datang”, ujar Dina girang. Mata gadis itu bercahaya. Ada sinar mengharap. Jejaka itu tersenyum.
“ Ok, saya mesti datang”, balas jejak itu memberi kepastian.
“ Adi nak ikut jugak”, sampuk Adi dari belakang. Dina ketawa kecil.
“ anyway, thanks a lot untuk hari nie. I really enjoy it. Especially, tang makan tu..”, seloroh Dina cuba mengawal perasaannya. Berat untuk dia berpisah. Jejaka itu ketawa kecil. Ada sesuatu di mata itu. Dia pun berat untuk menghantar gadis itu pulang.
Dari tingkap ruang tamu, Ija dan Susan mengintai. Kelihatan Dina terus melambai walaupun Trooper kuning itu sudah berlalu. Senyuman pada wajah gadis itu lain dari yang lain. Ada keriangan. Kemudian, Dina melangkah perlahan masuk ke perkarangan rumah rehat mereka.
“ hai!!” , tegur Ija dari muka pintu, menyambut Dina pulang. Dina hanya tersenyum tawar. Tiba-tiba hatinya terusik sunyi.
“ kenapa nie?”, tanya Ija sebaik saja melihat mendung dimata temannya itu. Dina hanya menggeleng kepala. Hatinya bagaikan ada beban yang merantai. Mengapa tiba-tiba, terasa rindu?
“ Budak tu buat apa-apa kat you ker?’, tanya Susan melulu.
“ tak lah. Dia baik sangat..”, perlahan Dina bersuara. Ija memandang Susan. Ada sesuatu yang tak kena pada Dina.
“ Then, yang you macam orang tak tidor 3 malam nie apa hal?’, tanya Ija ingin kan penjelasan. Kemudian, terus Dina tersengih memandang Ija dan Susan. Dia cuba untuk menyembunyikan perasaannya. Perasaan hatinya.
“iye la, berpisah ngan pakwe mesti la sedihkan”, Dina ketawa kecil. Susan dan Ija mencebik manja. Ada-ada saja gadis berbintang Libra ini.
“ anyway, lega bila you balik in one piece”, ujar Susan sambil memeluk bahu Dina. Ija pula memeluk pinggang gadis itu. Dina hanya tersenyum, sambil melangkah masuk ke rumah.
“ So, hows your date?”, tanya Ija sambil duduk disebelah Dina.
“ well let say, hari yang tak akan dilupakan..”, ujar Dina tersenyum puas. Memang dia tak akan melupakan hari ini. Hari dimana, hatinya mula berbunga rindu.
“Ija, cam maner perasaan you masa mula-mula bercinta ngan Ronny?”, tiba-tiba Dina bertanya. Gadis itu memandang Ija disebelahnya. Ija tersenyum.
“ well... teruk jugak. Selalu nak jumpa, selalu nak call. Baru balik dari dating, dah rindu balik..”, ujar Ija tersipu malu. Parah jugak dia jatuh cinta. Dina tersenyum, mengangguk faham. Itu yang dirasainya sekarang. Rindu.
“you pulak Su?”, pandangan Dina beralih arah.
“ I simple jer. Tak ler se-heavy kawan kite tu. Cuma, I selalu terbayang muka Hery jer. Entah ler susah nak cakap..”, balas Susan malu-malu. Dina terpaku sejenak. Itu juga yang dirasainya.
“ That mean, kalau I ada feeling camtu, I dah jatuh cinta ler?”, tanya Dina ingin kepastian. Ija dan Susan mengangguk. Mengiyakan kata-kata Dina. Gadis itu mengetap bibir. Tak mungkin!
“ kenapa you tanya? You dah jatuh cinta ker?”, serkap Ija.
“ eh, takde la.. saja jer tanya”, balas Dina. Ada sangsi pada suara itu. Tapi Ija dan Susan tak mudah tertipu. Mereka kenal sangat perangai Dina.
“ alah, citer la. Guy yang you keluar tadikan? Apa nama dia?”, pujuk Susan tak sabar. Dina terdiam sejenak. Setelah sehari suntuk bersama. Bergurau senda, berkata-kata. Tapi dia tak tahu nama lelaki itu.
“ Err.. actually, I tak tau pun nama dia..”, ujar Dina selamba. Kedua gadis itu memandang Dina tak percaya.
“ Dina, nama dia pun you tak tau... macam maner you boleh keluar dengan dia?”, Ija mula mempersoal. Dian tersenyum tenang.
“ nama tu tak penting. Janji dia jujur dan baik , cukup la”, Dina tersenyum memandang Ija dan Susan yang masih tak puas hati dengan jawapannya.
“ ...dan dia cute”, ujar Dina dan terus berlari ke biliknya. Meninggalkan Ija dan Susan dalam kebingungan.
Bukan dia sengaja berahsia dengan temannya, tapi, biarlah segalanya terjawab esok. Dia akan perkenalkan kepada semua.


Dina meletakkan begnya kedalam Pradeo yang enjinnya telah di hidupkan. Ija dan Ronny telahpun berada didalam jeep, menunggu masa untuk bertolak. Kemudian, Susan pula keluar bersama Hery.
Dina memandang jam ditangannya, dah hampir pukul 10 pagi. Tapi jejaka itu tidak juga muncul. Dina mengetap bibir. Dia begitu yakin, jejaka itu pasti tiba. Tapi bila? Hatinya menyoal resah.
“ Dina cepat ler naik... karang lambat pulak sampai KL”, panggil Susan dari dalam jeep.
“ korang keluar ler dulu, I nak gi toilet sat”, Dina membuat helah. Terus dia berlari masuk ke dalam rumah semula. Hatinya amat pasti jejaka itu tak akan mungkir janji.
Dari beg tangannya, Dina mengeluarkan saputangan milik jejaka itu. Bersih dibasuhnya. Kemudian, dia mencari-cari pen dalam beg. Tak ada. Matanya tertumpu pada lipstick. Dengan menggunakan lipstick sebagai ganti, dia menulis sesuatu diatas saputangan itu. Setelah selesai, dia melangkah keluar.
‘’Dina, cepat la..”, panggil Ija. Dina berjalan pantas keluar dari pintu pagar rumah itu.
Di pintu pagar, Dina mengikat saputangan milik jejaka itu. Sapu tangan tanda pertemuan mereka. Saputangan yang menyimpan bunga hatinya. Terasa sayu dia melepaskan saputangan dari gengamannya. Dina menarik nafas dalam-dalam. Selamat tinggal, bisik hatinya sepi.
Kemudian terus dia melangkah menaiki jeep yang setia menantinya. Meninggalkan penantiannya. Meninggalkan hatinya. Yang setia hanyalah memori semalam.
Sebaik saja, jeep Pradeo melintasi simpang, Tropper kuning laju berhenti dihadapan rumah rehat yang kosong itu. Cepat-cepat jejaka itu melompat turun. Dadanya berombak. Nyata dia kepenantan.
Kalau tak kerana tayar Troppernya yang pancit, sudah tentu dia tiba lebih awal lagi.
Dia memanjangkan lehernya memerhatikan ke dalam kawasan rumah rehat itu. Nyata sepi tanpa penghuni.
Kemudian matanya terhenti pada saputangan yang terikat ditepi pagar. Saputangan itu miliknya. Perlahan dia mencapai saputangan itu.
Jejak itu menggengam saputangannya. Dia benar-benar rasa bersalah. Bersalah kepada gadis yang bermain dihatinya. Dan bersalah pada perasaannya.
Dia melepaskan sesuatu yang tak mungkin di temuinya lagi. Jejaka itu mengetap gerahamnya.
Kemudian, dia menguraikan ikatan saputangannya dari pintu pagar tersebut. Ada sesuatu yang tertulis disitu. Jejaka itu melebarkan saputanganya. Setiap patah kata ditelitinya. Dan dia tersenyum.
‘ Adakah kita ditakdirkan untuk bertemu?
019-3724392
Dina ... ‘



Dina bersandar atas sofa dirumah sewanya. Rimote control berkali-kali ditekan menukar chanel TV. Segalanya terasa bosan.
Seminggu berlalu, namun kenangan di Cameron Highland masih segar dikotak memori. Wajah jejaka itu sering bermain dimimpinya. Saat indah tak mungkin dapat dilupakan.
Terasa rindu mengenangkan detik-detik itu. Detik ketika mereka mula bertemu. Detik ketika mereka bersama diladang teh. Detik ketika mata mereka bertaup. Dina diserbu rasa malu. Mana mungkin detik itu berulang, pujuk hatinya.
Tiba-tiba handphonenya berbunyi. Cepat-cepat dicapainya.
“Hello?”. Dina menjawab panggilan.
“Assalamualaikum, boleh saya cakap dengan Dina?”, suara lelaki bertanya.
“ Walaikumussalam, Dina bercakap nie..sapa disana?”.
“Saya, kawan Arman”.
“Arman? Arman maner nie?”, tanya Dina sangsi. bila pulak aku ada kawan nama Arman, hati Dina menyoal.
“Err...Arman yang tinggal di Cameron Highland”, balas lelaki itu. Dina diam sejenak. Mengingat kembali.
“ Ohh, Arman yang naik Tropper kuning tu kan!”, mata Dina bercahaya girang. Akhirnya, doa dan harapannya dimakbulkan juga. Selama ini, dia hanya bermimpi pada jejaka yang ada rupa tapi tidak ada nama. Rupanya, kau bernama Arman, jejaka. Hati Dina mengusik.
“iye. Tapi..“.suara lelaki itu mati tiba-tiba.
“Arman maner?”, tanya Dina tak sabar.
“ Arman baru saja meninggal dunia malam tadi...”, Dina terpaku. Jantungnya bagai berhenti denyut. Segala anggotanya terasa lemah. Bibirnya mengetar menahan sebak. Namun, air matanya tidak terkeluar. Dia terlalu terkejut. Inikah kesudahan mimpi-mimpinya?
“ Dia meninggal akibat kemalangan ketika menuju ke KL. Kata arwah, dia nak berjumpa dengan cik Dina..”, kata-kata lelaki itu bagaikan membelah bumi. Dina terasa, seluruh tulang belulang remuk mencengkam hati. Di gagahinya untuk bersuara, namun tak terkeluar. Nafas yang disedut bagaikan tersekat dikerongkongnya. Terus Dina rebah.
Dari kesamaran, Dina dapat melihat Arman berdiri dihadapannya. Wajah jejaka itu bercahaya bersih. Jejaka itu tersenyum tenang memandangnya.
Dina cuba untuk memanggil, tapi suaranya tidak terkeluar. Dia cuba untuk menghulur tangan, tapi anggotanya terasa kaku. Yang dapat dilakukan hanyalah menangis. Membiar air matanya membasahi pipi. Disaat ini air matanya tidak punya nilai lagi.
Itulah saat terakhir Dina melihat wajah itu. Wajah yang mengajarnya erti rindu. Wajah yang mengajarnya erti takdir. Wajah yang tidak mungkin di lihatnya lagi.
Kita ditakdirkan hanya untuk bertemu. Walaupun seketika cuma, namun kenangan cinta kita semalam, tak mungkin ku lupa. Kau tetap dihatiku. Kau kusayang.......



Kau tersenyum ku terpaku
Cahaya diwajahmu hanyalah untuk ku
Sinaran matamu menusuk dikalbu
Tak mungkin ku melupakan sebegini pengalaman
Namun Hatiku berkata segala untukmu.....

Selasa, 9 Disember 2008

Musibah dan Hikmah...

well, dlm hidup kite nie... takkan terlepas dari musibah yang melanda. macam2 bentuk dan macam2 cara musibah nie dtg. adakah musibah nie suatu bala? ataupun suatu ujian? hanya tuhan jer yg tahu... coz sapalah kite nie nak pikir sampai tahap tu. yang pasti... kite tetap terpaksa terima musibah2 tu.

hikmahnye? well, kekadang kite nampak hikmahnye semasa terima musibah, kekadang bertahun2 selepas terima musibah baru kite nampak hikmahnye... yg pasti, kite akan nampak hikmah disebalik musibah kalau kite tengok dari sudut berbeza... tapi iye la, logiknye kalau dah problem atas kepala, maner ler pulak nak pikir hikmah2 semuanye kan...

well, baru2 nie... ada beberapa musibah yang jadi kat adik beradik 69 kami nie...

1) Kak Teh2 and Kak Ngah terlepas flight dari penang ker KL... alasan terlepas flight, belum di ketahui sbb tak berkesempatan nak interview kisah cuti2 mesia kakteh2 and kak ngah nie.. apapun, hikmahnye... dia org dapat spend 1 mlm lagik enjoy2 kat penang tu...

2) KakLong kecurian!! nie musibah besar gak nie... RM800, bukan ler jumlah yg sikit beb.. leh main bowling 120games... kisah detail pasal kecurian tu, sure korg dah baca kat blog kaklong... tabik kat kaklong coz dlm susah2 hati tu... still lagik boleh gelak2 bila kami (I, hans, kakchik n kaksu) buat lawak bodo masa carik balik polis kat pandan jaya tu... and yg paling hebat tu kaklong sempat lagik pose2 manja interview anak ikan kat stesen minyak Esso... opsss!!!hehehe... apapun, hikmah disebalik kejadian, hanya kaklong jer tau... maner permata, mana kaca...


3) Bukit Antarabangsa runtuh!!! musibah nie lagik la maha hebatnye... korg sedia maklum, kakteh1 n kakteh2 dok kat puncak bukit antarabangsa tmpat org2 vouge gitew, dah le tu...tinggat 15 lak tu... dan yg paling ngeri, rumah diaorg nie, betol2 sebelah cerun bukit... so, tak banyak, sikit pun sure la ada kesan kat kondominium Puncak Athenaeum tu... so, bila tau kes tanah runtuh tu.. terus aku call kakteh2, takut2 ada adik baradik aku yg tersepit... (opsss choii!!).. tapi nasib baik time tu, takder sapa2 kat kondo tu... termasuk ler laki kakteh1 yg hensem tu, syah... so, demi keselamatan, terpaksa ler diaorg nie pindah dari situ... aku tau, kakteh2 sure la dok umah hubby dia, Amril... tapi camner ngan kakteh1 n laki? maner diaorg nak pindah dlm masa yg singkat nie? takper... adik beradik kite ramai... sumbat jer maner yg ada kan! hehe.. apapun, adakah perpindahan nie satu hikmah? hanya kakteh1 n kakteh2 jer yg tahu...


Khamis, 4 Disember 2008

Cintakan Membawamu Kembali


Cintakan Membawamu Kembali

Tiba saat mengerti
Jerit suara hati
Yang letih meski mencoba
Melabuhkan rasa yang ada
Mohon tinggal sejenak
Lupakanlah waktu
Temani air mataku, Teteskan lara
Merajut asa, Menjalin mimpi
Endapkan sepi - sepi

Chorus:
Cinta'kan membawamu...
Kembali disini, Menuai rindu
Membasuh perih
Bawa serta dirimu...
Dirimu yang dulu
Mencintaiku apa adanya...

Saat dusta mengalir
Jujurkanlah hati
Genangkan bathin jiwamu
Genangkan cinta
Seperti dulu
Saat bersama
Tak ada keraguan...


lagu nie kaklong yg perkenalkan kat aku... Siti Nurhaliza yg nyanyi masa konsert di indonesia... biasa ler, kalau dah akak Siti yg nyanyi... mmg terus tangkap feeling... walhal, penyanyi asal adalah kumpulan Dewa19... api tetap versi Siti gak yg best!!!

entah ler...

lately entah ler... banyak sgt perkara2 remeh yg menghuru-harakan hubungan aku ngan Hans..
aku tau.. ke degilan aku, ke tegasan aku dan ke remehan aku... banyak menyumbang dalam gelora hubungan kami... maybe aku terlalu nakkan Hans mengikut kehendak aku & cara aku...
did i expected too much from him... entah ler...

aku akui... mmg aku agak nakal. suka tgok jantan2 hensem... (kalau dah plu, harus ler mata tak lepas kalau jantan hensem lalu depan mata..), tapi itu jer.. sekadar memandang. ataupun, aku suka bergurau2 pasal jantan.. especially bila dengan adik beradik 69 aku... tapi itu jer...sekadar memeriahkan suasana... kalau dah plu, takkan lari dari topik jantan... aku harap agar Hans faham, tak ada niat lebih2 di hati.... did i expected too much from him... entah ler...

scandal?? aku tak sehebat kak long... bersusun laki nak kan dia... dan aku pun tak secantik kak teh2... gebu, ramai jantan yg toleh kat dia... aku sedar, usia aku dah dibirai senja... jadi layak ker aku nak ada scandal? mmg la, kite plu nie... ramai kenalan, dari chating la, dari website plu la, dari myspace la... tapi itu sekadar kenalan, dan kebarangkalian nak jadi kwn pun ada... mcm aku ngan kak teh2.. dari kenalan, jadi kwn... sekarang jadi adikberadik dah... so, salah ke ada kenalan? janji mmg niat nak berkawan.. Hans pun, punye ramai kenalan... tapi aku yakin pada Hans dan aku harap Hans pun yakin pada aku.... did i expected too much from him... entah ler...

Rabu, 3 Disember 2008

~ Beradu Di Khayalan~




Julia memandang handphonenya untuk kali ke-3. Kemudian matanya mengerling kearah jam ditangan. 6:18ptg! Julia menghela nafas panjang. Kenapa dia tak call lagi nie? Hati gadisnya mula resah. Jari jemarinya makin rancak menari atas meja. Staff-staff yang lain, telah lama beransur pulang.
Tiba-tiba ringtone ‘Irreplaceable’, berbunyi. Cepat-cepat Julia mencapai hpnya.
Melihat nama pemanggil di screen hp, Julia tersenyum.
“ Hai...”, Julia bersuara manja.
“ Haii...”, suara Harris memberi jawapan. Mendengar suara itu, terasa seluruh hati gadisnya kembali tenang.
“ Harris, apasal lambat...i ingatkan nak call teksi dah tadi”, Julia memainkan peranan. Pura-pura merajuk.
“ Sorry la, i ada hal tadi..”.
“ You tu semedang jer ada hal... “, rajuk Julia manja.
“ Sorry la darling, oklah you turun, i ada something for you..”, nyata Harris lebih pandai memancing.
Sebaik saja call di tutup, terus Julia mencapai tas tangannya. Bedak foundation dan lipstick segera dikemaskan. Agar seri naik kewajah. Kemudian, Julia melangkah keluar dari offisnya.
Dari tingkat 8 banggunan Seri Kinta, Julia menekan butang GF. Sebaik saja , pintu lift terbuka, Harris tersedia menunggunya bersama sebuah senyuman. Senyuman yang paling Julia rindu.
“ This for you...”, Harris menghulurkan sejambak bunga kepada Julia.
“ Untuk apa nie?”, tanya Julia bagai tak percaya. Pandai kau membuat mimpiku menjadi nyata jejaka.
“ Untuk menunjukkan bertapa I miss you ”, tergamam Julia mendengar kata-kata Harris. apakah benar apa yang didengarnya. Julia sangsi. Mata Harris ditatapnya. Ada sinar kejujuran pada mata itu. Adakah juga kejujuran pada kata-katanya.
“ iye la tu, macam I tak kenal you...”, cepat-cepat Julia menutup rasa hatinya. Dia tak mahu tenggelam dengan mimpi-mimpi. Apatah lagi bila mimpi itu terbina bersama Harris.
“ Anyway, thanks..”, Julia mencium jambangan tersebut. Harum, seharum kasihnya disaat ini. Harris tersenyum puas sambil melangkah ke keretanya bersama Julia.
Kereta Putra hitam meluncur laju memasuki Jalan Panglima Bukit Gantang, menghala ke Taman Keledang. Harris mengetip-ngetip jarinya pada stearing, mengikut nada lagu ‘Salahku’ dari kumpulan Sofaz. Julia memandang wajah jejaka disebelahnya. Aku bahagia jejaka, bisik hati Julia.
Jelas diingatkannya sewaktu mula bertemu Harris hampir setahun lepas, memang hatinya berdetik, ada sesuatu memikat tentang jejaka itu. Tapi, tak sedikitpun dia menyangka, hubungannya dengan Harris akan serapat ini.
Sejak 2 bulan lepas, Harris lah yang menghantar dan mengambilnya pulang dari pejabat. Seolah-olah, sudah menjadi rutin hariannya. Bukanlah, Julia yang meminta, tapi Harris yang mendesak. Dengan alasan, dia sunyi memandu seorang.
Kalau dah ditawar, kenapa perlu di tolak. Lagipun pada waktu itu dia masih menganggap Harris tak lebih dari seorang kawan. Tapi entah bila, perasaannya kian berubah.
“ Harris, malam nie makan kat rumah I iye..”, Julia bersuara membuka suasana. Wajah yang sering bermain dalam mimpinya.
“ Jangankan makan, tidur kat rumah you pun I sanggup...”, usik Harris sambil mengerling ke arah gadis disebelahnya.
“ dah mula mengatal ler tu...”, cebik Julia manja. Harris ketawa kecil. Kau bagai merpati, gadis. Mudah di dekati, tapi susah nak di tangkap. Hati Harris berbisik.
Dalam diam, dia kagum dengan Julia. Walaupun mereka selalu bersama. Namun, tak sekalipun gadis itu membuka peluang untuk dia melepasi batas. Dalam manja ada ketegasan. Itu yang membuatkan hati lelakinya terpaut sayang. Ditambah pulak dengan wajah ayu gadis melayu. Pastinya berdebar iman bila Julia tersenyum.
Sesampai di rumah, Julia terus ke dapur. Harris seperti biasa, terus bersandar diatas sofa.
Kemudian Harris bangun dan melangkah ke dapur. Tanpa berkata sepatah, dia memerhati Julia bersungguh memasak.
Disaat itu, Harris merasakan cemburu. Cemburu pada lelaki yang dapat memiliki Julia. Memiliki gadis yang punya segala yang di idamkan oleh lelaki. Hanya jika dia mengenali Julia lebih awal...
“ ishh, you nie buat terkejut I jer”, ujar Julia bila menyedari Harris tercegat dibelakangnya. Harris tersenyum.
“ Terpegun tengok tuan Puteri masak”, ulas Harris nakal.
“ Patut la dari tadi I rasa masak cam tak jadi jer. Rupa-rupanya ada orang mengendap ker..”, cebik Julia manja.
“ kalau you masak, nasi hangit pun sedap, tapi kena ler you suapkan ..”, Harris tersenyum nakal. Terus cubitan manja hinggap ke pinggangnya. Harris ketawa kecil. Julia tersenyum manja.
“ terlajak you kat sini, tolong I sat”, ujar Julia.
“ nak I tumbuk sambal ker?”.
“ bukan, nak mintak you tolong rasa..”, Julia menghulurkan sudu yang berisi kuah gulai tempoyaknya. Masakan kegemaran Harris.
“ panas la..”, ujar Harris manja. Tanpa berkata, Julia meniup lembut kuah pada sudu tersebut. Kemudian sekali lagi dia menghulur ke mulut Harris. Jejaka itu terpegun melihat Julia. Selaku seorang isteri bersama suami. Gadis, kau telah mencuri kegenap hatiku.
“ Emm.. sedap, walaupun kurang garam..”, seloroh Harris. Terus cubitan kecil hinggap ke perutnya. Harris ketawa geli. Julia pun turut ketawa. Terasa bahagia sungguh disaat itu. Aku sayang padamu gadis.
Di meja makan, Julia lebih melayan Harris dari menyuap nasi ke mulutnya sendiri. Padanya, melihat Harris berselera makan sudah cukup mengembirakan hatinya.
Selepas makan, Harris tersandar di atas sofa. Kekenyangan. Pandai sungguh Julia menambat selerannya.
“ Malam sabtu depan, I nak ajak you keluar dinner”, ujar Harris, sebaik saja Julia meletakkan mug berisi nescafe didepannya. Julia memandang dengan tandatanya.
“ Dinner?”, ulang Julia ingin kepastian.
“ Iye, dinner kita berdua”, ujar Harris satu persatu. Julia memandangnya inginkan kepastian. Perkataan ‘kita berdua’ menarik minatnya.
“ well, next week birthday I, so, mesti la I nak sambut dengan you”, Julia bagai ingin menjerit gembira bila mendengar kata-kata Harris.


Julia membelek-belek tali leher berjenama Versace yang terjantung di bahagian pakaian lelaki, Jaya Jusco Ipoh. Di kirinya, tali leher berwarna biru tua dan tangan kanannya tali leher berwarna maroon. Kedua-duanya sesuai dengan kulit Harris yang cerah.
“ Anis, maner satu nice?”, tanya Julia. Anis yang bekas housematenya, dan kini telah pun bergelar isteri orang, melangkah merapati Julia.
“Emm... biru nie nice”, Anis memberi pendapat.
“ Ok”, terus Julia menyangkut kembali tali leher bewarna maroon tersebut.
“ Untuk sapa tie nie?”, tanya Anis mula mencongkel rahsia.
“ untuk kawan I”, jawab Julia ringkas.
“ kawan jer? sure kawan you nie lelaki kan”, Anis mula memerangkap. Dia tahu, Julia belum ada teman istimewa. Sudah beberapa orang, dia dan Razak, suaminya memperkenalkan kepada Julia. Tapi semuanya dia tolak. Dan sekarang, tau-tau, dah ada “kawan” lelaki.
“ yup, dia lelaki dan dia special”, ujar Julia selamba, sambil meletakkan tali lehernya di counter pembayaran.
“ Wrap sekali..”, ujar Julia kepada salegirl tersebut. Anis menanti dengan sabar. Walaupun hatinya melonjak-lonjak untuk mengetahu siapakah jejaka bertuah itu.
“ So, tell me sapa mamat tu?”, terus soalan menujah dari mulut Anis, sebaik saja mereka melangkah. Tak tahan rasanya mengetahui jejaka yang telah mencuri hati teman baiknya.
“ Well... you know him” ujar Julia perlahan. Anak matanya dilarikan dari bertembung dengan Anis.
“ Don’t tell it’s Harris ”, teka Anis kurang yakin. Julia tunduk diam. Dia tahu, pasti Anis tak akan setuju dengan perhubunganya.
“Anis. Kami cuma berkawan jer”, Julia cuma meraih perertian Anis.
“ Tapi Ju...”.
“ Anis, you pernah bercinta. You taukan, cam maner perasaan bila kasih di hati”.
“Tadi kawan, sekarang cinta pulak?”, ada ketegasan pada suara Anis. Dia faham, perasaan bila bercinta. Tapi dia tak faham, kenapa Julia memilih Harris untuk bercinta.
“ Anis, please understand me. I tak mintak pun untuk jadi camnie”.
“ Betul tu, dan you pun tak usaha untuk mengelaknya...”, balas Anis. Julia terdiam. Betul, dia tak pernah berusaha untuk mengelak dari bersama Harris. Julia menarik nafas dalam.
“ Ju, I tau hal perasaan nie bukan mudah nak kita kawal... tapi, you kena ingat, Harris tu tunang Ita..”, kata-kata Anis tajam dirasainya. Julia sedar. Harris adalah kepunyaan orang. Dan orang itu adalah teman baiknya, Rosnita!
Julia, Anis dan Rosnita adalah teman baik sejak di university lagi. Malah, selepas tamat pengajian, mereka tinggal bersama.
Julia menjadi executive di sebuah syarikat swasta, Anis bekerja sebagai guru berijazah, dan Rosnita pula bekerja sebagai akauntan di sebuah syarikat electronik.
Selepas setahun bekerja, Anis melangsungkan perkahwinan dengan Razak, teman lelakinya sewaktu di university. 3 bulan kemudiannya, Rosnita pula bertunang dengan Harris, anak kepada rakan keluarganya. Di waktu itulah, pertama kali, Julia bertemu dengan Harris. Lelaki pertama yang membuka hati gadisnya.
Awalnya Harris dianggap tidak lebih dari seorang kawan. Kerana pada waktu itu, Harris seringkali bersama Rosnita. Harris dan Rosnita adalah pasangan yang indah. Sama cantik, sama padan.
Namun, setelah Rosnita ditukarkan ke Johor, 4 bulan lepas. Perhubungan Julia dan Harris mula mesra. Dia sendiri tidak pasti bagaimana semuanya bermula. Yang dia pasti, kesunyian Harris dan kemesraannya, membuatkan segalanya terjadi.
“Ju, I cuma tak nak tengok you yang menangis kelak”, ujar Anis lembut. Cuba memujuk kembali Julia. Anis sedar, Harris pasti memilih Rosnita. Julia hanyalah tempat lelaki itu melepas kesunyian. Timbul rasa geram dihati Anis terhadap Harris.
“ Ju, jangan terbang terlalu tinggi, kelak jatuh you akan parah...”, kata-kata Anis ada benarnya. Tapi, sayangnya pada Harris melebihi segalanya. Tapi sanggupkah dia menjadi perampas kebahagiaan teman baiknya? Julia mengetap bibirnya.


Julia mendail lagi. Kali ini dah masuk 6 kali dia mendail. Tapi hasilnya tetap sama. Panggilannya tidak berjawab. Julia melepas nafas berat. Ada segaris kerisauan di hatinya. Takut-takut ada sesuatu yang terjadi pad Harris.
Jam di tangannya sudah pun menunjukan angka 9 malam. Sudah sejam lebih Julia menunggu. Harris berjanji untuk menjemput keluar bersama bagi meraikan hari jadi Harris. Bungkusan hadiah yang di belinya semalam, masih kemas berbalut.
Julia bersandar malas disofanya. Blouse kuningnya sudah pun berkedut seribu. Hatinya tak tahu sama ada untuk marah atau menjerit geram. Kalau ada apa-apa hal sekalipun, takkan tak boleh call, grutu hati Julia.
Masa terasa lambat untuk berlalu. Majalah dan suratkhabar berkali-kali diselak. Namun, masa tetap tidak berganjak.
Sedar tak sedar, jarum menunjukan hampir 10:20 malam. Julia masih tetap setia menanti. Hatinya kuat berkata, Harris pasti datang. Jejaka itu tak mungkin akan membiarkannya menunggu keseorangan.
Tiba-tiba, pintu rumahnya diketuk. Harris, hati Julia berdetik. Cepat-cepat dia berlari membuka pintu.
“ Ita?!”, Julia tergamam. Rosnita berdiri dihadapannya.
“ suprise!!”, terus Rosnita memeluk Julia. Gadis itu terpaku. Apatah lagi bila menyedari Harris turut bersama. Terasa lemah seluruh anggota badannya. Tapi digagahinya juga.
Jelas rasa bersalah terpamir di wajah jejaka itu. Matanya tepat memandang Julia. Tapi cepat-cepat gadis itu melarikan anak matanya. Bila-bila masa saja, air matanya mampu mengalir keluar.
“ hey, bila you sampai nie?”, tanya Julia tersenyum, tapi nyata senyumannya hambar.
“ Petang tadi, pastu terus I ke ofis Harris. maklum ler nak sambut ngan birthday boy!’, ujar Rosnita sambil memeluk manja lengan Harris. Jejaka itu dalam serba salah. Dia benar-benar sayangkan Julia, tapi dia juga sayangkan Rosnita.
“ You nie dari maner pakai cantik-cantik nie?”, tanya Rosnita, bila melihat Julia yang masih dalam makeupnya. Harris pun terpegun melihat Julia. Kau masih menunggu aku, gadis? Mata Julia mula berkaca.
“ Err.. you masuk ler dulu, I nak salin baju”, terus Julia melangkah ke biliknya. Disaat itu Harris dapat melihat mata gadis itu berkaca. Rosnita memandang Julia kehairanan.
“ Ita, I balik dulu. Esok pagi ada meeting”, Harris pula membuat alasan. Dia tidak sanggup untuk berdepan dengan Julia. Rasa bersalahnya teramat sangat pada gadis itu. Dia jujur menyayangi Julia.
Di dalam bilik, air mata Julia terus lagi mengalir. Mulutnya ditutup, agar sendunya tidak kedengaran. Dia kecewa teramat sangat. Dia sedar bukan salah Harris. bukan salah Rosnita. Tapi, segala khayalannya malam ini, akhirnya musnah. Nyata, Rosnita terlebih dahulu memiliki jejaka itu.
Tiba-tiba handphonenya berbunyi. Cepat-cepat dia menjawab.
“ Hello?”, masih ada sendu pada suara itu.
“ Julia, are you ok?”, jelas kedenganran suara Harris .
“ Stop it Harris”, tegas Julia membalas.
“ Ju, please dengar penjelasan I”, Harris merayu. Dia harus terangkan perkara yang sebenar.
“ Tak ada apa yang perlu di jelaskan”, ada esakan pada hujung suara itu. Air matanya laju membasahi pipi. Terus Julia mematikan panggilan.
Hatinya benar-benar remok ketika ini. Kecewa yang teramat sangat. Salah siapa sebenarnya? Julia menyoal sendiri.
“ Ju..!”, panggil Rosnita dari ruang tamu. Cepat-cepat, Julia menyapu air matanya.
“ Apa dia Ita?”, balas Julia. Cepat-cepat dia menukar pakaiannya. Kemudian, pantas dia ke bilik air yang tersedia di biliknya. Segera makeup ditanggalkan.
“ Ju..!”, panggil Rosnita lagi. Cepat-cepat Julia keluar dari bilik dengan pajamanya.
“ ada apa Ita?”, tanya Julia teragak-agak. Matanya meliar memandang seluruh ruang tamu, bila melihat Rosnita berseorangan.
“ Harris dah balik dah..”, ujar Rosnita, seolah-olah tahu apa yang dicari Julia.
“err... iye ker?”, jawab Julia sangkut-sangkut. Cuba menyembunyikan perasaannya.
“ Ju.. nie hadiah apa nie?”, tanya Rosnita, sambil membelek bungkusan hadiah yang dibeli Julia. Tersirap darah Julia bila Rosnita membaca kad yang tertulis di bungkusan tersebut.
“ Untuk yang teristimewa...?”. Rosnita memandang Julia. Ada sesuatu dimata gadis itu. Julia terpaku di hadapan Rosnita.
“ er... tu ada peminat bagi kat I”, Julia cuba membuat helah.
“ bukak ler...dia bagi apa? Amboii tak bagitau pun dah ada peminat”, ujar Rosnita excited.
“ tak payah ler, I nak bagi dia balik “, terus Julia mencapai bungkusan dari tangan Rosnita. Gadis itu memandang Julia, meminta penjelasan.
“ mamat nie selalu ganggu I. So, untuk menunjukan yang I tak minat, I nak kena bagi benda nie kat dia balik”, terang Julia penuh yakin. Dia tak mahu Rosnita tahu isi kandungan hadiah tersebut.
“ Hai.. dah ada orang suka, jual mahal lagik ker?”, ujar Rosnita seakan nada sinis.
“ dah I tak suka kat dia, nak buat camner”, balas Julia, cuba untuk bertahan.
Terus dia melangkah masuk kebilik. Menyimpan kembali hadiah untuk Harris! Dan tak akan diberi lagi...


Julia bersandar di kerusi ofisnya. Pandangannya dihalakan keluar tinggap. Jelas awan berarak berat. Seberat hatinya dikala ini.
Hari ini, buat pertama kalinya setelah hampir 2 bulan, dia membawa kereta ke tempat kerja. Awal-awal pagi dia sudah keluar. Dia tak mahu terserempak dengan Harris. Dia takut kalau-kalau, jejaka itu akan ke rumah menjemputnya. Kerana Rosnita masih lagi berada disitu.
Dia tak pasti, adakah dia bertindak kejam dan melulu terhadap Harris? Adakah dia berhak merasa cemburu? Harris bukan miliknya, tetapi hak milik Rosnita. Itu yang nyata. Dan dia harus pasrah dengan kenyataan.
Dia bertekad sudah, antara dia dan Harris tidak akan wujud apa-apa hubungan. Dia takkan berjumpa dengan jejaka itu lagi. Inilah jalan terbaik untuk dia melupakan terus Harris dari ingatannya.
Dia amat sayangkan Harris, tapi dia lebih menyayangi Rosnita. Dan dia pasti, Rosnita juga amat menyayangi Harris. Dan gadis itu lebih berhak ke atas Harris. Dia tak mahu menjadi pemusnah kebahagian orang. Apatah lagi orang itu teman baiknya sendiri.
Mimpi-mimpi yang di bina, hanyalah mimpi semata-mata. Kenangan yang tercipta, hanyalah tinggal kenangan. Walaupun indah, tapi itulah racun yang harus ditelan.
Mengingati kenangan bersama Harris, walaupun seketika cuma, namun keindahan yang tercipta bersama jejaka itu amat bermakna dalam hidupnya. Itulah kenangan bersama lelaki yang pertama dalam hidupnya.
Tanpa disedari, setitis air mata jatuh ke pipi. Handphone di tanganya, di ‘on’ kan. Tertera ‘10 message’ pada screen handphonenya. Julai membuka message tersebut. Nyata kesemuanya dari Harris. Terus dipadamnya.
Sedar tak sedar, jam menunjukkan pukul 7 petang. Julia menghela nafas panjang. Tak sedar, masa pantas berlalu. Perlahan, Julia bingkas bangun dan melangkah keluar dari ofisnya. Dirinya terasa kosong. Tiada lagi bunga-bunga untuk dia tersenyum.
Setelah kakinya melangkah keluar dari pintu lift. Julia terpandang Harris. Dia tergamam sejenak. Harris melemparkan senyuman yang paling manis buatnya. Tapi, Julia terus memandang ke lantai. Pantas kakinya melangkah menuju ke main enterance bangun Sri Kinta.
“ Hai cik adik, boleh tumpang tanya?”, Harris mengusik, seolah-olah tiada apa yang berlaku. Namun, Julia tetap diam membisu.
“ Hai, takkan sombong sangat nie?”, lagi Harris mengusik. Bila tiada respond dari Julia, jejaka itu terus menangkap tangannya.
“Eh, apa nie?!”, tengking Julia minta dilepaskan. Beberapa orang yang berada disitu terus memandang.
“ beri I peluang ...”, rayu Harris. Tangan Julia dilepaskan. Air mata gadisnya terus mengalir. Rindu, marah, sayang dan geram bercampur baur dalam hatinya. Harris tergamam.
Tanpa menunggu lama, terus Julia berlari menuruni tangga ke tempat letak kereta. Tak mahu dia berdepan dengan jejaka itu lagi.
“ Julia...!”, Harris memanggil. Pantas kakinya menuruti langkah gadis itu. Namun, gadis itu tak sedikit pun menoleh.
Pantas, kaki Julia melangkah ke kereta nya. Dia menyeluk tas tangannya mencari-cari kunci keretanya. Air matanya masih membasahi pipi.
“ Julia...”, ujar Harris perlahan. Langkahnya terhenti dibelakang Julia. Dadanya berdegup kencang tanda kepenatan. Julia terdiam. Air matanya cepat-cepat di sapu.
Kemudian, perlahan jejaka itu melangkah menghampiri Julia. Dipeluknya bahu gadis itu.
“ Julia, Harris sayang Ju..”, mendengar kata-kata itu, terus air mata Julia berlinangan. Itulah kata-kata yang di impikan. Tapi, haruskah itu diucap kepadanya?
Dakapan Harris makin erat. Tubuh Julia, bagaikan tenggelam dengan pelukan Harris. Terasa kehangatan tubuh jejaka itu, bagaikan sehangat kasihnya. Untuk pertama kali sejak kejadian semalam, Julia terasa tenang. Bagaikan Harris pasti kekal bersamanya.
Rosnita! Tiba-tiba nama itu melintas di fikirannya. Terus Julia menolak tangan Harris, membebaskan dirinya dari pelukan jejaka itu. Harris tergamam dengan tindakan Julia.
“ Ju, kenapa nie?”, tanya Harris. Tanpa menjawab, gadis itu terus membuka pintu keretanya. Tapi tangannya sempat dicapai Harris, sebelum gadis itu memasuki kereta.
“ Please, lepaskan I, Harris..”, rayu Julia. Namun gengaman jejaka itu erat pada pergelangan tangan halusnya.
“ ...kita tak boleh terus macam nie “, air mata Julia kian deras mengalir. Hatinya ingin sekali memeluk erat jejaka itu, tapi benaknya menyatakan tidak.
“ Kenapa? Harris sayang Ju, dan Ju pun sayang Harris kan?!”.
“ Ju tak nak jadi orang ketiga antara you dan Ita..”, ada sendu pada suara gadis itu. Mendengar nama Rosnita, gengaman Harris longgar. Jejaka itu memandang ke bawah.
Dia bagaikan baru tersedar. Dia memiliki Rosnita. Tapi hatinya juga amat menyayangi Julia. Malah mungkin melebihi sayangnya pada Rosnita.
“ Cukuplah sekadar mengetahui perasaan Harris. Ju bahagia dengan itu”, ujar Julia lembut. Harris mengangkat mukanya memandang Julia. Gadis itu cuba tersenyum, walaupun sisa-sisa air mata masih jelas.
Kemudian pandangan Harris beralih ke hujung parking lot yang lengang itu. Tak sanggup dia menatap wajah yang sering bermain dalam mimpinya.
“ Andainya I bertemu you sebelum Ita...”, Harris mengetap gerahamnya. Kata-kata itu tak dapat dihabiskan. Hatinya terasa sesal kerana ditakdirkan untuk dia bertemu Rosnita, bukan Julia.
Dia bahagia dengan Rosnita, tapi, dia lebih bahagia bila bersama Julia. Gadis itu pandai mengambil hatinya, menghiburkan bila dia kesunyian dan menyerikan hari-harinya.
Layanan yang diterima dari gadis itu, amat istimewa. Untuk seketika, dia merasakan, dialah lelaki yang paling bertuah kerana dapat bersama gadis itu. Tapi disaat ini, dia merasakan dialah lelaki yang paling malang kerana terpaksa melepaskan gadis yang amat istimewa. Yang menghiasi mimpi-mimpinya.
Dia sedar, dia terpaksa melepaskan gadis hatinya pergi. Walaupun perit, tapi dia harus menerima hakikat. Jodoh dia bukan bersama Julia.
“ You akan lebih bahagia bersama Ita...”, kata-kata Julia lembut, tapi benar-benar mencengkam hati lelakinya. Bagaimana kau begitu pasti, gadis? Bisik hati Harris.
“ Kalau you benar-benar sayangkan I. Lepaskan I pergi. Biar saat-saat kita bersama menjadi kenangan abadi..”, mendengar kata-kata itu, setitis air mata lelakinya jatuh ke pipi. Dengan lembut, Julia menyapu air mata tersebut. Air mata yang membuktikan bertapa cinta Harris kepadanya.
Jejaka itu menggenggam lembut tangan Julia di pipinya. Anak matanya beralih memandang tepat wajah gadis didepannya. Mengukir wajah indah itu di ingatannya.
Julia cuba untuk senyum, tapi nyata dia gagal. Perlahan, dia meleraikan genggaman tangan mereka. Dan terus dia melangkah memasuki kereta. Meninggalkan Harris yang masih berdiri.
Jejaka itu setia menghantar Julia pergi dengan pandangan. Membiarkan gadis itu membawa pergi, hatinya, kasihnya dan cintanya.


Suasana rumah banglo Meru Height, riuh dengan orang ramai yang datang bertandang. Bunyi kompang menyemarakkan lagi suasana raja sehari. En. Razlan dan Pn. Zainon, tak lekang-lekang tersenyum menyambut kedatangan tetamu.
Dibilik, Julia masih mengenakan touch up terakhir ke wajah Rosnita. Julia tersenyum puas melihat hasil solekannya. Berseri sungguh wajah pengantin baru.
Anis yang dari tadi turut bersama menemani Rosnita, terpaksa bergegas keluar bila anak sulungnya yang berusia 5 bulan meragam inginkan susu.
“ Ju, terima kasih”, ujar Rosnita sebaik saja selesai di makeup.
“Alah, kawan punye pasal FOC la.. kalau orang lain sure dah kena charge dah..”, Julia berseloroh. Setakat tolong make up tak menjadi masaalah.
“ Terima kasih kerana melepaskan Harris...”, perlahan Rosnita bersuara. Julia tersentak memandang temannya. Adakah Anis yang menceritakan kepada Rosnita? Hati Julia makin menyoal.
“ I dapat agak, you ada hubungan dengan Harris masa malam I datang sambut birthday dengan dia..”, ujar Rosnita lembut. Julia masih lagi terpaku. Pandangannya tepat ke lantai. Tak sanggup dia bertentangan mata dengan Rosnita. Rasa bersalah makin membuak dihatinya.
“ I tau, malam tu you tunggu untuk keluar dengan dia.. dan hadiah tu adalah untuk dia. I cam tulisan you..”, penjelasan Rosnita makin menyiat hati Julia. Matanya mula berkaca.
“ Maafkan I, Ita..”, lemah Julia bersuara. Rasa bersalah teramat sangat. Air matanya mula menitis. Perlahan, tangan Rosnita mengangkat dagu Julia. Dengan lembut, dia menyapu air mata di pipi gadis itu. Rosnita tersenyum lembut memandang Julia.
“ Harris dah ceritakan segalanya pada I. You sahabat yang sanggup berkorban demi menjaga hati kawan... “, terus Rosnita memeluk Julia. Gadis itu membalas pelukan temannya. Kedua-dua gadis itu menangis. Serta merta, Julia terasa lega dari rasa bersalah yang menghantui mimpinya.
“ Hai, apasal nie?”, Anis tercegat di pintu bilik bersama babynya. Julia dan Rosnita saling berpandangan. Kemudian mereka ketawa, sambil menyapu air mata di pipi masing-masing. Anis memandang dengan hairan.
“ Jom, pengantin lelaki dah tunggu tu..”, tiba-tiba Mak Esah, makcik Rosnita bergegas masuk ke bilik.
Rosnita bangun. Baju songketnya dikemaskan. Setelah menarik nafas dalam, dia pun melangkah keluar. Di atas perlamin, Harris tersedia menanti.
Julia hanya mengiringi Rosnita hingga ke pintu bilik. Hanya setakat itu dia mampu pergi.
“ Are you ok Ju?”, tanya Anis lembut. Julia hanya mampu mengangguk.
Pandangannya tertumpu pada Harris dan Rosnita di atas perlamin. Dia tak menyesal melepaskan Harris. Dan kini, dia merasakan amat bahagia melihat mereka bersama. Tapi jauh disudut hatinya, masih tersimpan secebis kasih, secebis rindu buat jejaka itu. Yang tersemat hanyalah kenangan.
Terima kasih Harris, kerana memberiku kenangan. Semoga kau tetap bahagia, sayang...



Kini berlalu semua kenangan
Sepi berlagu membelai perasaan
Tanpaku sedari kau menghilang
Bersama bayangan
Air mataku menjadi saksi kerinduan



~ tamat ~

Khamis, 27 November 2008

ma Sista!

hai day...

entah ler... sebenranya mmg banyak benda yang aku nak tulis nie... tapi apakan daya... mata terlalu berat nak bukak, tjari terlalu maleh nak menaip... otak lak, terlalu slow nak berpikir... sebbkan perut kenyang!!

aku terpanggil sebenarnya nak tulis entry kali nie sbbkan seronok dok baca blog org lain... so, why not aku kasi org lain lak seronok baca blog aku nie...

apa yg teringin sgt aku nak tulis nie... ialah pasal adik beradik keluarga69!! kalau baca blog cikgu murni atau blog ejay.. atau blog my "aibou"... hans, sure la korg tau salahsilah keluarga 69 kami nie... so, tak payah ler aku eleboratekan lagik.. hehehe... yg pasti bila kami dititlekan sebagai adik beradik... mmg terasa ada lock diantara kami semua... personally, aku rasa seronok dengan adik beradik baru aku nie... even, baru2 nie aku bercuti ke Manila pun, aku jadi seronok belikan diaorg cenderahati... diaorg dah dlm priority list aku, selain famili n buah hati aku...hans!
walaupun, aku ni bukan ler sekecoh kaklong or kak ngah... ataupun, tak secantik kakteh2 or kaktam2, maupun jauh sekalik ler utk seayu kakcik or kakteh1, apatah lagik untuk jadi fasyen icon and se-fashionable kaksu or kaktam 1.... tapi aku tetap rasa kehadiran diri aku dlm adik beradik yg ramai tu... yg paling aku suka pasal adik beradik aku nie, cara kami bergurau... bukan jenis pondan2 kampung yg suka mengutuk atau merendahkan org lain... kami ada KELASS... gitew!! hehe

aku harap... hubungan adik beradik dlm keluarga 69 nie kekal selama mungkin ...

Khamis, 16 Oktober 2008

CRUSH!!

ari nie aku nak bagitau skit pasal "hentaman" @ crush aku pada sorg mamat nie...
1st time tgok dia, aku dah tangkap lentok dah... lagik parah bila tgok dia senyum.... hayoo!! confirm aku jatuh cintan kat dia... nak tau sapa dia?? well... nama dia Geoff Eigenmann, mamat pinoy....
maybe bunyi agak over... tapi aku rasa dia la perfect guy yg aku carik..! dengan badan bufess, dengan sweet n cute smile ever... pasrah!!

i can't resist him!!!

Selasa, 14 Oktober 2008

~ Dipersimpangan Kenangan ~






Awan kelabu berarak berat. Suasana alam bagaikan di sumpah menjadi muram. Segala-galanya hilang seri. Segala-galanya hilang punca. Yang ada hanyalah keriuhan hujan menyimbah bumi. Megah menguasai alam.
Dari balik tingkap, Siti melihat keganasan hujan. Rakus menyimbah bumi, hanyalah untuk menyegarkan kembali alam yang sekian lama terkurung dengan debu dan kehangatan. Itulah aliran alam.
Siti menghela nafas panjang. Saat itu dirasakan seolah-olah alam juga turut mengerti perasannya. Mengerti hatinya. Setelah sekian lama. Setelah lebih 9 tahun, kini nama Riezman, wujud kembali dalam dairi memorinya. Nama jejaka yang penuh dengan persoalan. Nama yang pernah memberi suatu kenangan buat dirinya.
Masih jelas, seolah-olah bagaikan semalam dia melangkah masuk ke kelas 4P1. Disaat kakinya menapak masuk, beberapa siulan nakal dari pelajar lelaki menyambutnya. Siti hanya tersenyum malu. Matanya lapang memandang wajah-wajah yang bakal menjadi classmatenya. Dan matanya terhenti pada wajah tampan di bahagian belakang kelas. Siti melemparkan senyuman. Tapi, tanpa apa-apa reaksi, wajah itu terus mengalihkan pandangan ke luar tingkap. Sombong! gerutu hati Siti.

" Okay kelas, hari ni kita ada pelajar baru...", lantang Cikgu Radi membuat pengumuman. Kemudian, guru muda lepasan UKM itu, memberi peluang untuk Siti memperkenalkan dirinya. Setelah menarik nafas dalam, Siti pun mula bersuara.
" Err... nama saya Siti Farain, panggil saya Siti aje. Saya baru berpindah dari Pekan, Pahang. Dan...". Tenang Siti memperkenalkan dirinya. Sesekali, matanya memandang ke bahagian belakang kelas.
Nyata, wajah tampan itu tak sedikit pun berminat mendengar tentang dirinya. Siti hanya menjeling geram. Alah, dia ingat aku syok kat dia kot!! Boleh jalan la!!
"Riezman, sebelah awak tu kosong kan..?", Cikgu Radi bersuara, sebaik saja Siti selesai menjawab soalan-soalan perkenalan dari classmate barunya.
Siti memandang kearah pelajar yang bernama Riezman . Wajah tampan di bahagian belakang kelas, hanya mengangguk kecil.
"Siti, tempat awak disebelah Riezman ", kata-kata dari Cikgu Radi, disambut dengan sorakan riuh dari pelajar-pelajar 4P1. Tapi, hati Siti memberontak. Tak ingin dia duduk sebelah Riezman. Sombong! Perasan!
" Pewwitt!!! couple baru!", " Man, dapat makwe baru!!". Suara-suara sumbang di celah keriuhan pelajar 4P1. Muka Siti merah menahan malu di hari pertama. Tapi, dilihatnya Riezman, tetap tenang. Seolah-olah tiada apa yang berlaku. Jejaka itu tetap memandang keluar tingkap, tanpa apa-apa reaksi. Disaat Siti duduk di tempat barunya pun, Riezman tetap membatu. Dingin!
Siti melepas nafas panjang, bila mengenangkan saat itu. Saat yang tak mungkin berulang. Saat yang tak mungkin kembali lagi.
Dari tepi tingkap, perlahan dia bangun dan melangkah ke bilik. Meninggalkan ruang tamu rumah bujangnya. Rumah teres tiga bilik itu, terasa amat sunyi. Bukanlah Siti tak biasa tinggal berseorangan di hujung minggu. Tapi, suasana alam yang membuatkan kesunyian itu makin terasa. Apatah lagi, di saat ini.
Satu persatu kakinya melangkah. Dan satu persatu juga, memorinya kembali menerjah.
" Untung hang, Siti...", puji Fazilah dihari pertamanya.

" Kenapa pulak...?", Siti memandang hairan Fazilah, Normah dan Rozita didepannya.
" Yela, dapat duduk sebelah top student, dah le cun pulak tu...", ujar Normah dengan tersengeh. Rozita dan Fazilah pun turut tersengeh. Alah, sikit pun aku tak bangga. Meyampah lagi ade la. Lagi pun, bukannya aku dapat apa faedah pun duduk sebelah dia! Lantang hati Siti berkata.
"Ooo... top student ke...", Siti mencebik. " Patut la sombong sangat...".
"Dia tu bukannya sombong Siti,... cuma pendiam je ",bersungguh Rozita menjadi benteng pertahanan. Siti hanya tersenyum sinis. Yela, kalau dah suka tu, masuk longkang pun sanggup.
Kata Fazilah, Riezman tu bukan saja hebat dalam pelajaran, malah handal jugak dalam sukan. Yela, pelari pecut sekolah le katakan. Pernah mewakili daerah Perak Tengah, ke sukan remaja peringkat negeri. Bukan itu saja, Riezman juga penyerang utama bagi pasukan bolesepak. Yang pernah beberapa kali menyelamatkan maruah sekolah. Dan juga mempunyai libasan maut, senjata utama pasukan sepaktakraw sekolah, yang membawa pasukan itu keperingkat daerah. Segalanya ada pada jejaka itu.
Kata Normah, Riezman tak ada kawan rapat. Apatah lagi kawan perempuan, jauh sekali. Tapi bukanlah bererti dia kera sumbang. Cuma jejaka itu lebih suka menyendiri.
Memang itu Siti akui. Setiap kali waktu rehat, Siti kerap kali melihat Riezman duduk bersendirian di belakang blok A. Kalau berada dalam kumpulan pelajar lelaki pun, Riezman lebih banyak mendengar, dari berbual. Tapi, tak pernah Siti melihat Riezman bersama pelajar perempuan. Apatah lagi untuk berbual bersama, jauh panggang dari api.
Rozita yang mengenali Riezman sejak dari kecil, menambah. Katanya, Riezman berubah semenjak datuk dan neneknya meninggal dalam kemalangan. Waktu itu umurnya dalam 9 tahun. Orang tua itulah yang membelanya dari kecil. Mungkin kerana terkejut dan kecewa, sikap Riezman terus berubah. Walaupun kini, dia bersama keluarganya, tapi, kasih sayangnya tetap bersama arwah nenek dan datuknya. Itu kata-kata Rozita.
Tergaris juga simpati di hati Siti. Tapi itu cuma seketika. Bila kembali duduk bersebelahan dengan jejaka itu, hilang rasa simpatinya. Timbul rasa geram! Biar apa pun puji Fazilah. Biar apa pun kata Normah. Biar bersungguh mana pun Rozita membela. Tapi pada Siti, yang buruk tu tetap buruk. Seelok manapun di mata orang, kalau sikap dingin memanjang, tetap buruk di mata Siti.
Hari tetap berganti. Masa tetap berlalu. Sedangkan pantai pun berubah, inikan pula hati manusia. Itulah kata pujangga. Tapi, tidak bagi Siti.
Sudah hampir 5 bulan dia menjadi warga Sek. Men. Kg. Galah, Batu Kurau. Dan bererti, sudah hampir 5 bulan jugalah, dia duduk bersebelahan Riezman. Namun, pandangannya terhadap jejaka itu sikit pun tak berubah. Malah bertambah teruk jadinya.
Diantara mereka berdua, tak pernah wujudnya perbualan. Kalau bercakap pun, hanyalah tentang hal-hal penting. Selalunya, Sitilah yang bersuara dulu. Tapi, Riezman hanya menjawab sepatah. Kadang-kadang, langsung tiada reaksi. Siti hanya mampu mencebik geram!
Sikap dingin Riezman dan sikap keras hati Siti, menjadikan tembok batu diantara mereka berdua. Tembok yang tak siapa pun sangka akan roboh. Hanyalah kerana sebuah peristiwa. Peristiwa yang merubah segalanya. Peristiwa yang tak mungkin Siti lupakan.
" Siti..., apasal duduk dalam gelap ni. You tak sihat ke...? ", tanya Suria, mematikan lamunan. Serentak itu, Suria memetik suis lampu. Bersilau mata Siti, bila terkena cahaya kalimantang. Bila pulak makcik ni balik, keluh Siti. Yang jelas, baju blouse biru Suria, masih jelas kelihatan kesan basah titisan hujan.
" Eh...bila you balik? ", tanya Siti tanpa menjawab soalan Suria. Matanya masih dikerutkan, menahan silau lampu.
" Baru je tadi ", jawab Suria ringkas. " I ingat kan u dah kena kidnap dah.... yela, dengan pintu tak berkunci...dengan rumah bergelap. Panggil you pun tak menyahut...". Suria menggeleng kepala melihat housematenya. Dan Siti hanya mampu tersengeh. Dia akui, dia terlalu leka mengimbau kenangan lama.
"Tu, nasi ayam untuk you ada kat dapur...". Tanpa menunggu reaksi dari Siti, terus Suria melangkah keluar.
" Su, thanks...!", sahut Siti girang. Memang baik housemate sorang ni. Kalau keluar, pasti ada saja makanan yang di bawa balik. Tak pelah, murah rezeki.
Hajat nak mencapai rezeki yang diterima. Tapi ditangguhkan. Hatinya masih ingin melayan kenangan lama. Kerana selepas ini, segalanya tak mungkin di imbas lagi.
Bagaikan dairi lama, sehelai demi sehelai kenangan Siti kembali menyelak. Mencari titik, dimana bermulanya peristiwa yang membuatkan Siti mula mengakui kata-kata Rozita, Fazilah dan Normah. Peristiwa yang mengajar Siti, untuk menghakimi seseorang dengan mata hati. Peristiwa yang tak mungkin terjadi lagi.
Masih jelas dikotak ingatannya, pagi itu entah mengapa, Siti terasa kepalanya berat. Tapi di gagahinya juga untuk ke sekolah. Entah apa yang memaksa dirinya untuk ke sekolah, Siti sendiri tak pasti.
" Siti, kenapa muka hang nampak pucat je...?", tegur Normah tiba-tiba.
" Yela Siti ", akui Fazilah. Tanpa disuruh, Normah terus meletakan tangannya ke dahi Siti. Seketika kemudian Normah mengerutkan dahinya.
"Hang demam le Siti..".
" Baik hang jumpa Cikgu Zainon. Mintak ubat..", Fazilah memberi cadangan. Tapi Siti, hanya tersengeh.
"Alah, demam sikit je...". Siti buat tak apa-apa. Padanya, setakat demam sikit-sikit tu, nanti pulih sendiri. Tak perlu ubat. Tambahan pula, Siti paling susah nak telan ubat. Jadi, seboleh-bolehnya dia cuba untuk mengelak dari menelan biji-biji Panadol yang kecil sikit dari duit 5 sen itu.
Tapi, tak semua bara yang akan padam dengan sendirinya. Tak semua demam akan pulih tanpa ubatnya. Dalam masa yang singkat, demam Siti bertambah teruk. Peluh berjurai membasahi dahinya. Seolah-olah, dia berada di tengah mentari terik. Tapi, tubuhnya pula menggigil, kesejukan. Kepalanya terasa berat. Alam sekelilingnya terasa terumbang-ambing, bagaikan perahu dilautan yang bergelora. Tekaknya terasa loya. Segalanya terasa serba tak kena. Apatah lagi untuk memberi tumpuan kelas Perakaunan Cikgu Faridah di depan.
Siti menyeluk poket baju kurungnya, mencari-cari saputangan. Tapi tak ada. Ah, kenapa le masa ni boleh tertinggal! Siti mengetap bibirnya.
Tiba-tiba, tanpa dipinta Riezman menghulurkan saputangannya. Siti terpaku sejenak, memandang saputangan ditangan jejaka itu. Kemudian, perlahan Siti mengangkat mukanya, memandang Riezman dengan tanda tanya. Jejaka itu menyedari keadaan dirinya!
Perlahan mata Siti beralih, tepat kearah anak mata Riezman. Ada sinar kebimbangan pada mata jejaka itu. Dan buat pertama kalinya, Siti dapat melihat jelas kehangatan dimata itu. Kehangatan yang tersembunyi di sebalik hati yang dingin.
Perlahan tangan Siti mencapai saputangan bercorak petak putih dan hijau, dari tangan Riezman. Tanpa sepatah kata, Riezman terus mengalihkan pandangannya ke depan. Dengan saputangan Riezman, Siti menutup mulutnya, menahan loya. Kemudian, Siti memejamkan mata. Meredakan pening kepalanya. Namun, nyata pening kepalanya bertambah berat.
Loceng berbunyi. Ahli kelas 4P1 mula bergerak keluar, menuju ke makmal Fizik. Fazilah, Rozita dan Normah, melangkah perlahan menuju ke meja Siti. Melihat teman-temannya datang, Siti melemparkan senyuman pahit dan terus bangun. Tapi, belum pun sempat kedua kakinya tegak berdiri. Siti merasakan, alam sekitarnya ligat berpusing. Badannya mula menggigil. Dan terus tubuhnya layu menyembah lantai. Fazilah menjerit!
Nyata, Riezman lebih pantas bertindak. Tangannya cepat merangkul tubuh Siti. Menahan tubuh gadis itu dari terhempas ke lantai. Tapi, dia tersilap imbangan, dan terus rebah bersama Siti yang dalam dakapannya. Biar apa pun yang terjadi, dia tidak mahu gadis itu tercedera. Dengan pelukan yang kemas, dua insan itu jatuh terhempas ke lantai. Walaupun Siti tidak tercalar sedikit pun, tapi, Riezman mengalami kecederaan pada sikunya. Akibat terhentak ke lantai.
Pelajar-pelajar 4P1 terus mengerumun Riezman dan Siti. Masing-masing tertanya-tanya, apa yang telah terjadi.
" Ke tepi!", Riezman bersuara tegas. Pelajar-pelajar 4P1 mula beredar jauh sedikit, memberi ruang untuk Riezman dan Siti.
Tanpa bersuara, Riezman terus mendukung tubuh Siti. Membawa tubuh yang tak bermaya itu keluar kelas.
" Aku hantar ke bilik HEP...", ujar Riezman, memandang kearah Normah. Gadis yang masih lagi dalam keadaan terkejut itu, hanya mampu mengangguk.
" Aku ikut sama...", Rozita bersuara dan terus menarik tangan kedua-dua temannya, mengekori Riezman. Fazilah dan Normah, bagaikan tersedar dari mimpi bila tangan mereka ditarik Rozita. Ketiga-tiga gadis itu berlari kecil mengejar Riezman yang pantas membawa tubuh Siti ke bilik HEP.
Sesekali jejaka itu mengetap rahang, menahan sakit sikunya. Namun tak sedikit pun dukungannya longgar. Kerana disaat ini, gadis itu memerlukan pertolongannya. Itu yang lebih utama. Biarpun kecederan sikunya menjadi parah.
Pelahan Siti membuka matanya. Walaupun kepalanya tetap merasa sakit dan pening, tapi, dia dapat melihat jelas wajah Riezman. Wajah jejaka itu tetap tenang. Tapi entah mengapa, Siti merasakan, wajah Riezman begitu dekat sekali. Jelas kelihatan manik-manik peluh di wajah jejaka itu. Kemudian, Siti memandang ke sisinya. Dada jejaka itu tepat di mukanya. Siti mula berdebar. Tak mungkin!
Dia cuba untuk bergerak, tapi seluruh badannya terasa lemah. Dia cuba untuk bersuara, tapi mulutnya terasa berat untuk terbuka. Yang termampu, hanyalah memandang dalam diam.
Perlahan dia menyandarkan kepalanya ke dada Riezman. Jelas kedengaran degup jantung jejaka itu. Siti merasakan debar jantungnya seiring dengan degup jantung Riezman.
Disaat itu juga, bau harum badan Riezman menambahkan debaran Siti. Bau badan seorang lelaki, harum bersama peluh yang mengalir.
Tiba-tiba, Riezman memandangnya. Cepat-cepat, Siti memejamkan mata. Malu menguasai dirinya. Tak pernah dalam hidupnya, dia berada dalam pelukan lelaki. Inilah pertama kalinya! Namun dia pasrah. Dia sedar, jejaka itu berniat suci. Dia sedar, dia tidak berdaya. Perlahan Siti menarik nafas dalam. Saputangan Riezman, masih digenggam erat.
Seminggu lamanya, Siti terlantar di biliknya. Selama itulah, dirinya di hantui rasa bersalah. Bersalah pada Riezman. Walaupun bukanlah secara langsung, tapi kerana dialah, Riezman mengalami kecederaan. Dan sekaligus melenyapkan peluang jejaka itu untuk mewakili pasukan bolasepak sekolah ke peringkat daerah. Suatu peringkat, yang amat dinantikan oleh Riezman. Itu Siti pasti.
" Siti..., usah fikirkan hal tu semua...", ujar Normah, yang datang melawat Siti dirumahnya. Fazilah dan Rozita pun turut sama.
" Betul tu Siti...., lagi pun tahun depan Man still boleh wakil sekolah lagi....", Rozita mengangguk, mengiyakan kata-kata Fazilah. Namun Siti tetap membisu. Hati gadisnya masih tak terasa tenang. Tetap terasa bersalah. Bersalah pada Riezman.
Entahlah, sejak akhir-akhir ini fikirannya sering teringatkan Riezman. Teringatkan mata jejaka itu, sewaktu menghulurkan saputangan untuknya. Teringatkan wajah jejaka itu, disaat mendukungnya. Teringatkan bau harum badan Riezman, disaat kepalanya disandarkan ke dada jejaka itu.
Siti diserbu rasa malu bila mengenangkan kembali saat itu. Dia sendiri tak pasti, adakah untuk mengkategorikan saat itu sebagai saat yang memalukan, ataupun sebagai saat yang indah. Apapun yang nyata, Riezman sanggup bersusah-payah menolongnya, walaupun dalam kecederaan. Riezman dirasakan, seolah-olah mengambil berat terhadap dirinya. Siti tersenyum.
Antara sedar ataupun tidak, hati Siti berbunga rindu. Saputangan Riezman, masih tetap dalam gengamannya. Tak lepas dari tatapan matanya. Biarlah, nanti nak dikembalikan pada tuannya. Bisik hati Siti.
Pada Siti, Riezman yang wujud di hatinya kini, bukanlah Riezman yang dingin dan sombong lagi, tapi Riezman yang caring dan penuh kehangatan. Dan suatu hari nanti, Siti yakin pasti ada gadis yang dapat menjadikan kehangatan itu realiti. Siapalah gadis yang bertuah itu. Siti tersenyum sendiri.
Entah mengapa, tiba-tiba hatinya berdetik. Apakah yang bakal di lakukan bila berjumpa Riezman kelak. Siti tahu, masa tetap berlalu, dan dia pasti kembali ke tempatnya disebelah Riezman. Tapi, adakah jejaka itu akan kembali dingin terhadapnya. Siti mula risau. Dia takut, Riezman yang wujud dihatinya kini akan lenyap. Dia tak mahu kedinginnan dulu kembali lagi. Dia tak mahu membina kembali tembok antara mereka. Siti mengetap bibirnya.
Setitis airmatanya jatuh kepipi. Perlahan Siti mengesat dengan jarinya. Hujan diluar, dahpun mulai tenang. Mentari pun dah hilang sinarnya. Alam mula kebirai malam. Siti melepas nafas panjang.
Suara Suria jelas menyambut Azira pulang. Siti hanya tersenyum, mendengarkan keriuhan housematenya. Memang tak pernah sunyi, kalau mereka bertiga berkumpul. Tapi saat ini, dia perlu menyendiri. Kerana, dia masih di persimpangan kenangan.
Siti melepas nafas panjang bila mengingatkan kembali, waktu dia melangkah kaki masuk kekelasnya setelah lebih seminggu dia terlantar di rumah. Orang yang pertama yang menyambutnya, sudah pasti Fazilah, Normah dan Rozita. Tapi orang pertama yang dicarinya adalah Riezman. Namun jejaka itu belum lagi tiba.
Siti duduk dimejanya dengan kegelisahan dihati. Sejak semalam, dia asyik memikirkan apa yang harus dilakukan bila berdepan dengan Riezman nanti. Tapi, sehingga kini jawapanya belum di temui.
Loceng berbunyi menandakan waktu perhimpunan pagi.
“ Siti jom…!”, ajak Normah dari pintu kelas. Fazilah dan Rozita yang menjadi pengawas, telah lama berada ditapak perhimpunan.
Dengan tersenyum malas, Siti berjalan mendapatkan Normah. Ketika itu, Riezman melangkah masuk kekelas. Siti mula kaget. Dia tak tahu apa yang harus dilakukannya.
Mata Riezman tepat memandangnya. Siti mula tak tentu arah. Niat dihatinya ingin menegur Riezman, tapi, suaranya seperti tersekat dikerongkong.
Langkah Riezman makin dekat,dan degup jantung Siti makin kencang jadinya. Disaat mereka berselisih, tanpa disangka Riezman bersuara.
“ Selamat Pagi ! “.
Tanpa menunggu balasan dari Siti, Riezman terus berlalu. Siti tergamam sejenak. Bagaikan mimpi, Siti mendengar ucapan yang keluar dari mulut jejaka itu. Itulah pertama kali, Riezman menegurnya. Ada cahaya kemesraan terpancar dari mata jejaka itu. Serta merta, senyuman terukir dibibir gadisnya. Hati Siti menjerit riang. Terima kasih tuhan!
Semasa perhimpunan pagi, Siti tak habis-habis menyeluk poket baju kurungnya. Saputangan Riezman yang kemas berlipat dikeluarkan. Tak muak-muak dia merenung saputangan yang menjadi pengubat rindunya. Hari nie akan aku pulangkan pada tuannya, bisik Siti. Wujud kesugulan pada tasik hatinya.
Hari itu selepas perhimpunan, seluruh warga 4P1 terus melangkah kemakmal Fizik. Memisahkan Siti dan Riezman. Nak tak nak terpaksa Siti menunggu waktu rehat untuk bertemu jejaka itu, bagi mengucapkan terima kasih dan mengembalikan saputangannya itu.

Selama 2 masa dalam makmal, fikiran Siti tak sedikit pun tertumpu pada pelajaran Cikgu Rosmi. Sebaliknya fikiran gadis itu merewang, mengatur situasi yang bakal dihadapinya. Semakin dekat waktu rehat, semakin berdebar jantungnya berdegup. Tuhan, berilah aku semangat.
Loceng berbunyi menandakan waktu rehat. Warga 4P1 mula melangkah keluar dari bilik makmal. Diantaranya, Siti sempat memandang Riezman melangkah menuju ke blok A.
“ Siti, jom kita pi makan..”, ajak Fazilah. Siti memandang teman-temannya. Apa la alasan yang boleh aku buat…
“ Err… korang pi la makan dulu..aku nak pi jumpa Cikgu Faridah jap…”, Siti membuat alasan.
“ Aku temankan..”, Normah menawar dirinya. Tapi, cepat-cepat Siti memotong.
“ Err..tak payah le Mah..”, Siti tersengeh memandang Normah. Tanpa menunggu lama, terus Siti melangkah meninggalkan teman-temannya. Normah memandang Rozita dan Fazilah dengan tandatanya. Tapi, kedua gadis itu hanya mengangkat bahu.
Bersama buku Fizik yang dikepit kedadanya, Siti melangkah perlahan menuju ke belakang blok A. Dan tepat seperti sangkaannya, Riezman berada di situ seorang diri. Jejaka itu duduk termenung memandang kearah semak samun di luar pagar. Ada kesunyian di wajah jejaka itu.
Siti menarik nafas dalam-dalam, sebelum melangkah mendekati Riezman. Dia tahu, Riezman sedar akan kehadirannya, tapi jejaka itu tak sedikit pun menoleh memandang Siti.
“ Man…”, Siti bersuara lembut. Debar jantungnya berdegup kencang bila Riezman menoleh kearahnya. Mata jejaka itu tepat memandang matanya. Cepat-cepat, Siti melarikan anak matanya memandang ke lantai. Tak mampu dia melawan sinar dari mata jejaka itu. Kenapa le kau harus memandang aku begitu, jejaka.
“ Man, err…Siti nak ucapkan terima kasih kerana menolong Siti..”, ujar Siti lembut. Tapi, jejaka itu tetap diam memandang Siti. Hati Siti mula gelisah. Namun pandangannya tetap tak berganjak dari lantai.
“ Siti pun nak mintak maaf…sebab Siti, tangan Man cedera…”. Namun jejaka itu tetap diam tanpa riaksi.
Siti mengetap bibirnya. Dia benar-benar terasa malu, kerana mengharapkan Riezman berubah. Kau tak berubah jejaka, bisik hati Siti sayu.
Tanpa menunggu lama, Siti terus melangkah meninggalkan Riezman. Tapi, belum pun sempat Siti mengambil langkahnya, Riezman bersuara.
“ Siti…”, lembut suara Riezman memanggil namanya. Siti terdiam. Bagaikan tak percaya, Riezman memanggilnya. Perlahan Siti menoleh, memandang Riezman. Jejaka itu,tegak berdiri memandangnya, bersama sebuah senyuman. Senyuman yang terindah dari jejaka itu. Mata jejaka itu, redup memandang Siti.
“ Man saja nak uji Siti je tadi…jangan marah ye…”, ujar Riezman sambil tersenyum. Siti mencebik manja memandang Riezman. Kemudian senyuman pun terukir diwajah gadis itu.
“ Siti ingat tadi nak lari dah…”.
“ Kalau Siti lari…Man kena kejar le…”, Riezman ketawa kecil. Siti pun turut tersenyum. Bagaikan tak percaya Siti melihat Riezman. Jejaka itu sama sekali berubah.
“ Err…tangan Man sakit lagi ke?”, tanya Siti bila menyedari tangan Riezman masih berbalut.
“ Tak delah…dan itu bukan salah Siti, ok..”.
“ Tapi…”.
“ Kalau tangan Man tak cedera…hari nie sure Man tak jumpa Siti, coz Man ada pertandingan bola…”, ujar Riezman sambil tersenyum. Siti pun turut tersenyum, mendengar kata-kata Riezman. Betul jugak iye!
Tiba-tiba, baru Siti teringatkan saputangan Riezman dalam poket bajunya. Cepat-cepat dia keluarkan.
“ Man..nie saputangan Man…terima kasih ”, senyum Siti sambil menghulurkan saputangan itu kearah Riezman.
“ Amboi…wanginye..”, usik Riezman bila mencapai saputangan tersebut dari tangan Siti. Siti hanya tersenyum malu. Sememangnya, dia membeli sabun khas untuk membasuh saputangan itu.
“ Man…Siti pi dulu ye, nanti terjumpa ngan Normah,Fazilah ngan Rozita, kecoh pulak nanti…”, Siti tersenyum manis, sebelum melangkah meninggalkan Riezman. Jejaka itu pun turut tersenyum, bagaikan ada sesuatu yang bermain dihatinya.
Dan sejak dari itu, hubungan Siti dan Riezman bertambah baik. Tiada lagi tembok yang memisahkan mereka. Riezman tetap pendiam cuma dia tidak lagi dingin. Perubahan antara Siti dan Riezman memang menjadi bualan warga 4P1. Termasuklah Rozita, Fazilah dan Normah. Bila ditanya, Siti hanya menjawab,
“ Sedangkan pantai berubah, inikan pulak manusia…”.
Hari-hari yang berlalu, menyuburkan kemesraan antara Riezman dan Siti. Setiap kali Siti melangkah memasuki kelas, pasti, senyuman dari Riezman yang pertama menyambutnya. Begitu juga Siti, pasti Riezman yang dipandangnya dulu.
Siti akan tetap sedar kehadiran Riezman, miskipun mereka terpisah diantara ratusan pelajar di dewan besar. Ataupun sewaktu latihan sukan, pasti hati gadisnya terdetik bila Riezman ada berhampiran. Dan seringkali bila mata mereka bertentangan, pasti senyuman manis terukir dibibir. Ketika itu, sudah tentu hati Siti menjerit girang.
Hari-hari yang dilalui terasa bahagia dihati. Siti terasa tenang bila pulang dari sekolah, kerana dia tahu, esok Riezman pasti tetap menyambut kehadirannya dengan senyuman.
Tapi tak siapa sangka, ketenangan itu lenyap, bila Riezman tidak datang ke sekolah. Dari sehari ke sehari Siti menanti, memandang tempat sebelahnya kosong. Namun, Riezman tetap tidak hadir ke sekolah. Hati gadisnya terasa bagaikan kehilangan, kosong tak berisi.
“ Siti..petang nie kami nak pi pekan, jom la ikut sekali..”, Normah tersengih memandang Siti.
“ Iye la Siti…jom la, lagi pun kita boleh pi tengok wayang…”,giliran Fazilah pulak tersengih. Siti tetap diam, memandang kosong teman-temannya.
“ Hai..takkan rindu kat cik abang kot..”, tersentak Siti bila mendengar kata-kata dari Rozita. Fazilah dan Normah pun turut tergamam.
“ Apa hang cakap cam tu…”, hendik Normah membela Siti.
“ Sudah le tu Mah..lagi pun aku ada hal petang nie..”, ujar Siti lembut. Dia tak mahu kerana dia, kawan-kawannya berbalah sesama sendiri. Lagi pun, memang dia ada rancangannya sendiri.
Petang itu seperti yang dirancangkannya, Siti melangkah laju, meredah melalui denai. Sesekali dia menyapu-nyapu pangkal kakinya, takut-takut kalau ada pacat yang datang bertandang. Di kiri kanannya, pokok durian, manggis, rambutan, langsat dan entah apa-apa jenis pokok lagi, berdiri megah menjulang ke langit. Kalau le musim buah, memang best ni! Siti tersengeh sendiri.
Bunyi monyet dan unggas, menceriakan suasana. Riang-riang pun tak kurang juga memberi rentaknya. Segalanya bagaikan mencipta suatu irama. Siti tersenyum damai. Kakinya mula melangkah perlahan, bila denai yang dilalui mati di sebuah kawasan yang agak lapang. Yang ada hanyalah pokok-pokok besar.
Tiba-tiba matanya terpandang pondok kecil dibalik pokok merati. Cepat-cepat kakinya mula melangkah kembali. Tapi hampa. Tiada siapa pun di situ.
Siti melepas nafas lemah. Dia mengibas-ibas tangannya seperti kipas. Matanya memandang sekeliling, melihat dusun arwah datuk Riezman. Dia kagum melihat dusun yang kaya dengan usaha itu.
" Apa kau buat kat sini..?". Siti tergamam sejenak, bila mendengar suara di belakangnya. Sesaat kemudian, Siti mengurut dadanya lega, bila memandang Riezman tercegat berdiri dibelakangnya bersama 3 ekor ikan keli dan joran ditangan kiri jejaka itu.
Siti tersengeh memandang Riezman. Tanpa reaksi, Riezman terus meletakkan hasil pancingannya dan batang joran ke dalam pondok kecilnya. Kemudian, dia terus mengutip kayu-kayu kering. Siti hanya memandang gerak-geri Riezman dalam diam. Nak bersuara, takut Riezman marah.
" Apa yang kau tunggu tu, tolong le aku kutip kayu ni...". Mendengar kata-kata Riezman, Siti tersenyum riang. Riezman menerima kedatangannya!
Pantas, Siti pun turut sama mengutip ranting-ranting kering, dan meletakkan ke tempat unggul api. Hai, meratah ikan bakar le jawabnya!! Siti tersenyum nakal.
Riezman memandang Siti yang bersungguh mengutip ranting kering. Ada ukiran senyum pada wajah jejaka itu.
" Buat apa kau datang sini? Tak elok kalau orang nampak nanti..", Riezman bersuara lembut, sewaktu mereka leka membakar ikan keli. Redup mata itu memandang Siti.
" man...apasal tak datang sekolah? ", kini giliran Siti pula bertanya. Dah seminggu lamanya, Riezman tak ke sekolah. Tanpa alasan, tanpa pemberitahuan. Semua orang bertanya. Semua orang tak tahu. Apatah lagi Siti, yang selalu memandang kerusi sebelahnya kosong. Hati mana yang tak tergaris kerisauan. Akhirnya, Siti mengambil keputusan untuk pergi sendiri kerumah Riezman. Dan Puan Hamidah, ibu Riezman mengatakan, Riezman berada di dusun datuknya.
" Kalau cakap pun, bukannya kau faham...".
" Kenapa, man nak cakap bahasa Jerman ngan Siti ke...". Perli Siti dengan nada selamba. Ada senyuman pada wajah jejaka itu. Kemudian, mata jejaka itu beralih tepat memandang api yang merah menyala.
" Masa aku kecil, Tok Wan aku selalu bawa aku kesini.... Dia mengajar aku mengail...dia mengajar aku mencangkul...Dialah yang mengajar aku supaya rajin berusaha. Katanya, rezeki tetap ada, tapi datangnya berbeza. Kalau rajin berusaha, mudah saja rezeki itu tiba... ", ada kegetaran pada suara jejaka itu. Siti memandang sayu. Kelukaan hati Riezman, masih belum terubat. Nyata, sayang pada arwah datuknya tiada ternilai. Itu Siti pasti.
" Bila tiba tengahari, Mak Tok aku datang dengan bekalan. Selalunya, sebelum makan, kami bertiga sembahyang zohor bersama. Dan sampai ke petang, kami bertiga membersihkan dusun ini.... entahlah, segalanya hanya tinggal kenangan...". Jelas kelihatan, mata Riezman berkaca. Hati Siti pun terusik. Dia sedar kini, Riezman terlalu lama menanggung derita hatinya. Benarlah kata-kata Rozita.
" Kau nampak tak pokok tu...". Telunjuk Riezman tepat menghala ke pokok jati, yang berada diantara pokok-pokok langsat. Sekali pandang memang tak perasan, kerana ketinggiannya pun lebih kurang sama dengan pohon langsat. Cuma keadaannya saja yang berbeza. Pokok langsat kaya dengan dahan yang bercabang, tapi pokok jati cabangnya kurang. Dari pemerhatian, pastinya pokok jati itu masih muda.
" Pokok jati tu, sama usianya dengan aku. Tok Wan aku tanam sewaktu aku lahir. Hadiah untuk cucu sulung...". Pandangan jejaka itu tak berganjak dari pokok jatinya. Siti mendengar dengan kagum. Pastinya, dia yang istimewa di hati orang tua itu.
" Tapi man, ...semuanya itu tetap kekal di hati man. Tak siapa pun yang dapat mengambil segala kenangan itu dari man. Itu Siti pasti...", lembut Siti berkata.
Riezman tunduk memandang tanah. Ada betulnya kata-kata Siti. Segala kenangan takkan hilang dari dirinya. Tok Wan dan Mak Tok, tetap hidup dalam hatinya. Dia harus teruskan harapan Tok Wan. Dia harus teruskan cita-cita Mak Tok. Itu tekad hatinya kini.
Tiba-tiba, Siti terasa ada benda sejuk dikakinya. Demi saja terpandang di buku lalinya, Siti terus menjerit.
" Pacat...!!". Terlompat-lompat Siti kegelian. Ikan kelinya dah terhumban ke dalam unggul api. Bulu romanya tegak berdiri. Dipandangnya Riezman, meminta tolong. Tapi jejaka itu hanya ketawa memandang telatah Siti. Gadis itu hanya dapat menahan geram.
Riezman benar-benar ketawa besar. Siti yang memandang pun turut ketawa. Tambahan pula bila menyedari yang di kakinya bukanlah pacat, tapi tompokan darah ikan keli yang disiangnya tadi.
Disaat itu, nyata kebahagian bertakhta. Wajah yang dulunya dingin membeku. Tapi kini, mampu bersinar dengan ketawa. Saat itu, Siti mula akui, ketampanan Riezman. Dan itulah buat kali pertamanya, Siti melihat wajah Riezman ketawa. Garis kedut di hujung mata jejaka itu jelas kelihatan. Menyerikan lagi wajah tampan Riezman. Siti tersenyum bahagia.
Minggu berikutnya, Riezman mula datang ke sekolah. Siti hanya tersenyum kecil memandang Riezman, sewaktu jejaka itu melangkah masuk ke kelas. Tapi seperti biasa, jejaka itu tetap tenang. Tetap pendiam. Tapi,tidak lagi dingin, seperti Siti mula-mula melangkah masuk ke kelas 4P1.
Memang ramai yang terkejut melihat Riezman datang. Termasuklah Fazilah, Rozita dan Normah.
" Mesti dia tu rindu kat hang tak.." serkap Fazilah. Normah tersenyum nakal, memandang Siti.
" Ish!! ade ke pulak..!", Siti menepis serkap jarang Fazilah. Tapi kisah yang sebenarnya, hanya Riezman dan Siti saja yang tahu. Hanya rahsia mereka berdua! Siti tersenyum sendiri. Fazilah, Normah dan Rozita, memandang Siti dengan tandatanya. Ada sesuatu yang bermain di hati gadis itu.
Antara sedar ataupun tak, sikap Riezman ada perubahannya. Jejaka itu, nampak lebih riang. Lebih ceria dari selalunya. Dia tidak lagi duduk berseorangan dibelakang blok. Dia tidak lagi termenung keseorangan. Malahan, dialah yang paling lewat masuk ke kelas, selepas waktu rehat tamat.
" Dah kerek ye...masuk kelas lambat ", bisik Siti nakal, sewaktu Riezman bersandar kepenatan di kerusinya. Tapi Riezman hanya membalas dengan senyuman. Sebuah senyuman yang paling manis. Dari seorang jejaka untuk seorang gadis. Dan sebuah senyuman yang terakhir, dari Riezman.
Tak siapa pun yang menyangka, dua hari selepas itu, Riezman meninggalkan daerah Batu Kurau, tanpa sepatah kata. Tanpa sepatah pesanan.
" Riezman dan keluarganya dah pun berpindah ke K.L, semalam...". Pengumuman dari Cikgu Radi, menjadikan seisi kelas tergamam. Apatah lagi bagi Siti. Tak sedikit pun terlintas di hati gadisnya, semalam merupakan hari terakhir Riezman berada Sek. Men. Kg. Galah. Dan hari terakhir, jejaka itu berada disisinya.
Siti memandang kerusi kosong disebelahnya. Dia tak tahu sama ada untuk menangis atau pun menjerit geram. Dia rasakan seolah-olah ditipu. Dipermainkan. Dan paling tidak, dia merasakan kesunyian. Kesunyian dirinya. Kesunyian hatinya. Setelah lama hatinya berbunga rindu, mengapa tiba-tiba di tinggalkan layu. Siti mengetap bibirnya.
Tiba-tiba Siti tersedar, bila ketukan singgah di pintu biliknya. Suara Azira di balik pintu.
" Siti, keluar le makan...".
" Aku datang...kejap lagi..". Lembut Siti menyapu airmatanya. Setelah melepas nafas panjang, Siti bangun dan duduk di bucu katilnya. Dengan perlahan dia bangun. Satu persatu kakinya melangkah menuju ke pintu.
" Siti...kenapa ni, you sihat ke...?", tegur Azira, sebaik saja terpandang wajah Siti. Wajah yang sebelumnya sering ceria. Wajah yang sering membuat lawak nakal. Tapi disaat itu, wajah Siti kelihatan muram tak bermaya.
" Kau nangis, ye Siti...", tegur Suria pula. Siti hanya mampu untuk melemparkan senyum tawar. Dia sedar housematenya, mengambil berat tentang dirinya. Dan kerana itulah, dia rasa patut menceritakan hal sebenarnya. Agar tiada bimbang di hati mereka.
" Tengah hari tadi aku dapat call dari kawan aku...", perlahan Siti bersuara.
Panggilan dari Normah, memanglah biasa di terima. Ibu anak satu itu memang sering menghubunginya. Bermacam-macam berita yang di sampaikan. Tapi kali ini, berita yang di sampaikan, tak sedikit pun terlintas di fikiran Siti. Dan itulah yang di terimanya tengah hari tadi.
" Siti, hang ingat tak lagi Man...".
" Man mane pulak ni, Mah..".
" Alah...Riezman yang duduk sebelah hang tu masa kita form 4...ingat tak?".
" Emm... kenapa dengan dia pulak...kau jumpa dia ke..!".
" Tak...tapi aku dapat tau dia… dah meninggal 2 hari lepas. Accident kereta...". Tergamam Siti. Kata-kata Normah, didengarnya bagaikan tak percaya. Tapi, mana mungkin Normah boleh bergurau pasal kematian. Hati Siti mulai sebak. Tak sangka, berita ini yang diterimanya. Sesungguhnya kau pergi dulu, jejaka. Bisik hati Siti, sayu.
Itulah ketetapan alam tuhan. Tiada apa pun yang kekal. Yang pergi tetapkan pergi, tanpa mengira usia dan waktu. Namun, yang tinggal hanyalah kenangan!
Kini, setelah hampir 2 bulan Riezman pergi mengadap ilahi. Kaki Siti sekali lagi melangkah tenang, meredah denai yang di penuhi dengan semak samun. Di kiri kanannya, masih lagi wujud pokok-pokok durian, manggis, rambutan dan langsat. Kalau dulunya, pokok-pokok itu megah menjulang, tapi kini, semuanya tenggelam oleh pokok-pokok hutan yang gagah berdiri.
Siti menarik nafas dalam. Menyedut udara segar hutan. Unggas dan monyet, tetap riuh menjadi penghuni hutan. Riang-riang pun, turut kekal memberi iramanya. Siti tersenyum damai.
Langkah Siti terhenti, bila denainya mati disebuah kawasan yang berbelukar. Seolah-olah, membentuk hutan kecil. Siti melepas nafas panjang. Semenjak Riezman berpindah, dusun ini tidak lagi dijaga. Tidak lagi ditebas. Orang yang datang pun, hanyalah untuk mengutip rezeki yang ada. Untuk mengutip keuntungan sendiri. Hilang segala usaha. Yang tinggal hanyalah, sebuah dusun tua ini saja.
Perlahan kaki Siti melangkah, menuju ke pondok yang hanya menanti masa untuk tumbang. Sekali lagi Siti melepas nafas panjang. Melihat pondok yang tidak lagi seteguh dulu.
Sudah lebih 9 tahun, dia meninggalkan dusun ini. Meninggalkan kenangannya bersama Riezman. Tapi entah mengapa, hatinya ingin sekali untuk bertandang ke dusun tua ini. Mungkin kerana, ingin menutup buat kali terakhirnya kenangan bersama Riezman.
Kemudian, kaki Siti melangkah menuju ke sebuah pokok yang tinggi melangit. Tinggi dari pokok-pokok langsat tua di sekitarnya. Pokok jati yang seusia dengan Riezman, megah berdiri, seolah menongkat langit. Batangnya besar 2 pemeluk orang dewasa. Sungguh gagah. Siti memandang kagum.
Perlahan kakinya mendekati pokok jati Riezman. Merasai lembut dengan jari halusnya, kulit
pokok itu. Adakah sempat Riezman melihat pokok ini membesar. Hati Siti bertanya sendiri. Kalaulah jejaka itu sempat melihat, pastinya dia kagum. Kerana hadiah dari Tok Wan dan Mak Toknya, megah berdiri. Pokok yang membesar bersama kenangan. Bersama harapan.
Tiba-tiba mata Siti terhenti. Pandangannya tepat memandang ke batang pokok itu. Ada sesuatu yang terukir disitu. Ukiran bentuk hati. Dan didalamnya, terukir patah perkataan. Dengan hati yang berdebar, satu persatu dia membaca.


Tok Wan
Mak Tok
Siti

Siti terdiam sejenak. Tanpa disedari, matanya mula berkaca. Dia menutup mulutnya dengan jari-jemari, menahan sebak dihati. Tanpa dipinta, air matanya datang mengundang. Bibirnya mengetar menahan sendu. Dia tahu kini, dia dalam kenangan Riezman. Dan adakah, dia juga gadis di hati jejaka itu!




Angin mendayu, dingin salju,
Membawa sepi perasaan ini
Kenangan lalu menusuk hati
Tersenyum sepi membayangakan
Disinilah bermulanya, disini juga akhirnya
Segala harapan tiba dan pergi
Dipersimpangan kenangan.........

Related Posts with Thumbnails